Minggu, 28 Desember 2014

Tahunnya pergi, tapi tidak kenangannya #Memoryeah2014

Menceritakan atau lebih tepatnya menuliskan memori kenangan yang tak terlupakan selama 365 hari itu sebenernya susah, apalagi 365 harinya belum nyampe. Tapi bagi blogger (yang insya Alloh) kreatif di Indonesia, tantangan dari mincut Kancut Keblenger kali ini kayaknya bisa diambil^^ Iya, udah liat kan dari judulnya. Akhirnya aku bisa ikutan give away dari Kancut Keblenger, komunitas blogger yang udah bikin aku jadi blogger yang setidaknya pantas disebut blogger walaupun mungkin bisa jadi blogger koplak tapi tetep kece kayak mincutnya.


Kenapa ‘akhirnya?’ karena aku belum lama ini gabung kesini dan di-acc di grup Facebook. Aku gabung belum itungan tahun alias baru gabung di tahun 2014. Yap, itu memori kenangan pertama yang gak bakal dilupain. Aku inget banget hari itu hari ulang tahun Kancut Keblenger yang ketiga dan aku dapet notif di facebook kalo aku udah resmi diterima. Inget apanya? Inget loncat loncatnya haha.. Berasa dapet undian emas berkilo kilo, kalian tau sendiri kan harga emas? Yah walaupun harga dolar udah mepet ke 13000. Hubungannya? Tadinya sih mau ngelucu, tapi kayaknya gak jadi deh. Balik lagi ke topik, kenapa bisa aku seneng banget, itu karena aku bakalan punya banyak  temen baru disana dan bisa ngetwit dengan tagar #KancutBaru, sumpah itu keren banget!

Gak lama setelah punya ID card ini,



Banyak temen temen baru maen atau mungkin cuma nyasar ke blog aku dan memperkenalkan diri mereka yang juga bagian dari keluarga besar kancut keblenger, yang lebih konyolnya, kami menyebut diri kami dengan kata ‘Kawancut’. Seneng banget rasanya bisa punya banyak kancut kawan baru, satu musuh kebanyakan, seribu teman masih harus ditambah. Dari kecil aku selalu diajarkan untuk memperbanyak teman dan bersosialisasi dengan baik, dan salah satunya dengan menjadi bagian dari Kancut keblenger.

Memori lainnya yang gak bakal aku lupain adalah, aku beli hape baru dengan 80% duit tabungan sendiri. 20%nya dari bokap. Hapenya sih gak semewah punya temen-temen, tapi cukuplah untuk aku bisa ngepoin teel doi, cukup untuk aku bisa blogwalking sambil guling-guling, cukup buat aku bisa chatting sesuka hati, dan yang paling penting, cukup buat aku bisa mengenal kamera dengan resolusi 8 megapiksel. Kenapa hape baru jadi sangat berkesan? Selama ini aku gak pernah punya hape baru, selalu dapet bekasan adek. Iya bekasan adek. Walaupun mitosnya anak pertama gak pernah punya barang ‘second’, gak untuk hape. Setelah hampir dua tahun make hape bekas yang kerennya Cuma bisa nonton tipi, akhirnya aku bisa beli hape baru. Tepatnya bulan Oktober lalu  di salah satu toko hape dengan om om jaga yang lumayan ganteng.

Kalo urusan kuliah, jelas banyak banget yang gak bisa dilupain, apalagi perkara nilai. Di tahun ini, IPK aku mengalami kenaikan yang  cukup drastis tapi juga mengalami penurunan yang untungnya Cuma 0,01 aja. DI dunia perkuliahan sebenernya membahas IPK hukumnya makruh, lebih baik ditinggalkan, tapi ya namanya nilai bener bener gak bisa dilupain apalagi ada kata-kata ‘IPK hanya formalitas’. Pertama kuliah aku percaya, tapi lama lama, was was juga kalo nilai anjlok, IPK turun. Formalitas sih iya, tapi kalo kita bisa membuat formalitas itu menjadi nilai tambah, kenapa tidak, kan? Sama halnya dengan ‘cari pasangan itu jangan yang sekedar tampan, carilah yang bisa bikin nyaman’ Setuju! Karena pada akhirnya kita pasti akan berlabuh pada seseorang yang bisa membuat nyaman, tapi kalo ada yang tampan dan bikin nyaman? Why not? :D

Ngomongin masalah pasangan, jadi pengen nambahin momen sebulan lalu. Aku sempet galau habis-habisan karena makhluk Tuhan yang bernama cowok. Dia berulang tahun di bulan Mei, dan aku bulan lalu, November. Jadi ceritanya, aku nyisihin sedikit uang jatah hidup di bulan Mei buat cari kado untuknya. H-1 sebelum ulang tahun dia, untuk pertama kalinya aku memikirkan apa yang sebaiknya aku hadiahkan untuk seorang teman laki-laki. Sebelumnya tak pernah ada teman laki-laki yang spesial. Iya, aku dan dia hanya berteman. Hanya sekedar teman sekelas. Bahkan dia pun tak pernah tau perasaanku padanya. Sudah banyak postingan di blog aku ini yang membahas tentang dia.

Tiba hari ulang tahunnya, aku hanya berani memberi ucapan lewat twitter tepat setelah sholat malam, jam 3 pagi. Setelah itu aku menunggu balasannya, dan kalian tau? Dia membalas di sore harinya. Saat itu aku benar-benar sadar bahwa ucapan dariku sama sekali tidak dinantikannya. Tapi aku tak terlalu menghiraukan itu, yang saat itu aku pikirkan adalah bagaimana caranya agar lusanya, saat aku satu kelas dengan dia, aku bisa memberikan kado untuknya tanpa rasa gugup. Dengan menebalkan muka, akhirnya aku berhasil dan akhirnya diapun menerima. Yang membuatku galau adalah, saat aku ulang tahun, hanya ada ucapan singkat darinya tanpa kado :D Bodohnya aku berharap, tapi ini sukses bikin nangis:’) dan sampai hari ini, aku hanya ingin Allah menjaga perasaanku hingga menemui jawabannya entah itu aku harus menyerah atau aku berhak untuk yang terbaik.


Dan akhirnya 2014 akan segera pergi, terima kasih untuk semua rasa yang kau beri. Semoga kebahagiaan selalu menemani kita hingga mati :)

12 komentar:

  1. Yaampun... ID card itu sekarang entah kemana, di file pc udah gak ada tapi mungkin skerang punya gue udah tertimbun sama IdCard anggota2 baru lainya.. huh:))

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya gapapa lah yg penting udah resmi masuk anggota :D

      Hapus
  2. Selamat jadi Kawancut ya Kak ^^ Dan selamat juga punya hape baru, emang rasanya benda kalau dibeli dengan jerih payah sendiri, lebih kerasa istimewa :D

    Baca juga #MEmoryeah punyaku:
    #MEmoryeah2014 Vaccines Young Ambassador 2014 dan #MEmoryeah2014 Aku dalam GADIS

    BalasHapus
  3. ciyeee kawancut baruuu :D oke kawancutttt kita disatu bagiannnn, sama sama ikut #memoryeah2014 lagi. ciyeee *wink *wink :D wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lumayan buat nambahin postingan :')

      Hapus
  4. Waduh, kasian kena PHP, huehuehue.. Tapi, emang bener PHP tuh gak ada sbnernya, yang ada itu karena satu pihak yang terlalu berharap. :P

    BalasHapus
  5. ya gitu kalau udah berharap tapi kenyataannya berbalik dengan harapan pasti nyesek :(

    BalasHapus

Jadilah blogwalker yg baik dan jangan jadi silent reader.. Berkomentarlah sebelum diharamkan.. No Spamming, No SARA. karena udah aku setting NO CAPTCHA :* (@tutiarahmi_)