Senin, 12 Mei 2014

SBMPTN, Setahun yang Lalu

Hari ini adalah hari pertama pendaftaran SBMPTN 2014 dibuka, tau SBMPTN? yang gak tau, SBMPTN itu singkatan dari Seleksi Bersama Masuk Perguruan Tinggi Negeri. Inget tentang pendaftaran ini, jadi inget perjuangan setahun yang lalu. Adik-adikku yang lagi galau nungguin pengumuman kelulusan UN dan dan SNMPTN (Seleksi Nasional Masuk Perguruan Tinggi), pasti udah kenal deket sama SBM. Aduh SNMPTN ini apa lagi? perbedaannya terletak pada huruf 'N' dan 'B', 'N' disini artinya Nasional. Selain itu, kalo SNMPTN itu tanpa tes, cuma berdasarkan prestasi selama di SLTA, sedangkan SBMPTN ini jalur tes tertulis, untuk beberapa pilihan jurusan juga ada tes fisik atau praktek gitu. 
Di postingan kali ini, aku cuma mau sekedar cerita pengalaman ikut SBMPTN tahun lalu. Kebetulan aku bukan dari keluarga berada, jadi selesai SMK langsung cari kerja. Begitu udah dapet kerjaan dan tinggal nunggu hari mulai kerja, aku dapet pesan singkat dari temenku. Sewaktu kami di SMK, kami menerima beasiswa setiap tiga bulan sekali dari sebuah perusahaan tambang di daerahku, namanya PT. Bukit Asam Persero, Tbk. Nah, dia bilang kalo perusahaan ini mau ngasih beasiswa lagi biar kami bisa kuliah di Universitas Negeri di Palembang, Universitas Sriwijaya. Aku langsung nemuin dia di SMK dan begitu ketemu, dia langsung ngasih surat undangan sosialisasi beasiswa ini ke aku. Hari sosialisasi pun tiba, yang ada dalem otak aku waktu itu adalah "kayaknya aku gak bakal ikut karena gak ada niat buat lanjut kuliah sama sekali", SNMPTN aja aku gak ikut, walaupun semua guru maksa aku buat daftar. Saat sosialisasi berlangsung, ada yang nanya, beasiswanya akan diberikan dalam bentuk apa? Jawaban dari pihak perusahaan: "Semua biaya kami tanggung, mulai dari biaya mengikuti tes SBMPTN, biaya kuliah, hingga biaya hidup". Jujur, aku agak kaget. Dan nominal untuk biaya hidup sedikit lebih banyak dari program beasiswa pemerintah, bidikmisi. Syarat untuk mendapatkan tidaklah mudah. Ada banyak dokumen yang harus dipenuhi. Selain dari keluarga yang kurang mampu, kami juga harus lulus tes SBMPTN. Saat itu ada 200 orang yang diberangkatkan untuk mengikuti tes SBMPTN, dan aku mengira bahwa saingan aku ya cuma 200 orang ini. Ternyata sistemnya kami tetap harus bersaing dengan ribuan peserta lainnya dari seluruh Indonesia. Karena dukungan penuh dari keluarga, akhirnya aku daftar. 

Masa-masa pendaftaran ini berat banget loh, soalnya aku harus tiga hari berturut-turut dateng ke Bank buat beli pin. Kenapa bisa begini? Karena di hari pertama dan kedua, sistem banknya mengalami gangguan yang disebabkan oleh banyaknya calon peserta yang mendaftar dan bank yang dipakek untuk kerja sama cuma satu. Kata mbak mbak tellernya, kami bisa menggunakan ATM. Semua ATM di kotaku, kami jabanin dan semuanya juga gangguan. Syukurlah di hari ketiga ada ATM di deket rumah temenku bisa dipake. Penantian panjang kami akhirnya membuahkan hasil. Begitu Pin didapat, kami melakukan pendaftaran online. Yang paling aku inget itu ya saat milih jurusan dan ngunggah foto. Saat di SMK, aku jurusan akuntansi jadi untuk pilihan pertama aku milih Fakultas Ekonomi jurusan Akuntansi. Pilihan kedua sempet bikin galau, mau milih Fakultas Ekonomi lagi, tapi takutnya gak dapet, jadi aku milih Fakultas keguruan dan Ilmu Pendidikan begitu juga dengan pilihan ketiga. Padahal sama sekali gak ada niat buat jadi guru. Soalnya aku gak ada jiwa guru sama sekali, walopun temen-temen banyak yg suka cara aku ngajarin mereka. Ciye :D Saat ngunggah foto juga bikin ketawa sendiri saat ngebaca peraturannya. Ah ini ni kartu pendaftaran aku: 

alamat, wajah, dan nomor telepon disamarkan :D

Sampai akhirnya hari tes dilaksanakan pun tiba. Hari pertama terasa berat saat ngerjain soal Matematika dasar, karena semua soal berbau SMA, sangat berbeda dengan yang aku dapet dari SMK. Dengan persiapan kecil-kecilan alias cuma belajar otodidak sama satu buku contoh-contoh soal, aku cuma bisa ngerjain 4 soal dari 15 soal yang ada. Tapi aku yakin jawabannya bener. Asal tau aja, sistem penilaiannya itu, jika benar +4, jika salah -1, tidak menjawab 0. Jadi akan lebih baik untuk gak jawab kalo ragu-ragu. Bahasa Indonesia dan Bahasa Inggris sih lancar-lancar aja. Apalagi Tes Potensi Akademik, dari 75 soal, aku bisa isi 60 soal lebih karena kehabisan waktu. Gimana gak kehabisan waktu, 75 soal dikasih waktu 60 menit. Mana itu ngerjainnya LJK pula, jadi agak lambat. Hari kedua itu lebih spesifik. Kalo ambil jurusan IPA ya tesnya Saintek, yang milih jurusan IPS ya tes Soshum. Buat yang milih campuran, selamat anda mengerjakan keduanya. Aku milih IPS jadi cuma tes soshum. Di soshum ini ada Sosiologi, Ekonomi, Sejarah, dan Geografi. Sosiologi dan Ekonomi aman, Sejarah cuma bisa flashback  pasrah, Geografi harus itung kancing baju. Tes selesai, aku balik ke kampung halaman dan cuma bisa berharap, kalo misalnya emang rezeki buat lanjut kuliah semoga dapet pilihan pertama. 

sempet ngetwit, H-5 pengumuman kelulusan.

Eh iya, waktu di lokasi tes sempet dapet gebetan gitu, tapi sekarang cuma jadi temen kok, kan gak bole pacaran haha. Dianya sekarang kuliah di IAIN (Institut Agama Islam Negeri) Palembang. Udah deh gak usah dibahas lebih lanjut, ntar malah kenapa-kenapa :D Lanjut lagi.. Tahun lalu, pengumumannya tanggal 8 Juli 2013 pukul 17.00 WIB. Begitu sore jam 5 tepat, aku langsung buka pengumuman dan Alhamdulillah aku lulus di pilihan pertama. Dari 200 orang yang berangkat tadi, cuma 17 orang yang lulus.

sempet bikin bengong sekitar 5 detik

Ngeliat anaknya diem aja, ibu aku nanya. "Ayuk (panggilan yang berarti kakak dalam bahasa daerah aku) gak lulus ya? Yaudah jangan sedih, belom rezeki" aku senyum terus langsung meluk beliau, sambil bilang "Alhamdulillah Allah ngasih kesempatan, ayuk lulus di akuntansi" ibu aku cuma bisa ngusap kepala aku dan bilang "jangan lupa sujud syukur" aku pun langsung sujud, abis sujud aku meluk adik aku terus loncat loncat bareng dia. Bisa dibayangin kan gimana rasa bahagianya? Aku bisa kuliah tanpa ngebebani orang tua sama sekali, aku cuma butuh do'a dari mereka. 

Sekarang aku udah hampir menyelesaikan semester duaku. Bentar lagi masuk semester tiga, bentar lagi gelar Maba dicopot, bentar lagi punya adek tingkat, bentar lagi jadi kakak tingkat, bentar lagi pisah sama mata kuliah pengantar terus ketemu mata kuliah Akuntansi Keuangan Menengah, pokoknya SBMPTN udah setahun yang lalu. Tak terasa. 

Oh ya, ada temenku yang ngajakin aku buat ikut tes SBMPTN 2014. Dia nantangin aku bisa dapet Universitas di Jawa atau gak? sebenernya pengen nerima tantangan dia, karena biaya pendaftaran tahun ini lebih murah daripada tahun kemarin, tapi setelah dipikir-pikir, ada kemungkinan aku buat lulus dan aku gak mungkin ambil sekalipun aku keterima di tempat favorit, because what? duitnya buat kuliah darimana? terus tanda tangan kontrak sama beasiswa aku sekarang juga gimana? bisa-bisa aku diminta ganti rugi. Terus kalo aku lulus dan gak diambil, aku udah menutup kesempatan orang lain yang benar-benar pengen lulus. Kan jadinya aku jahat dong -_-" Jadi temanku yang sukanya nantang mulu, aku bukannya gak berani, aku cuma gak tega. Optimis lulus sih Hehe.. Dan satu lagi, kalo aku ambil kuliah ke universitas lain, sama aja setahun ini aku buang-buang waktu dan tenaga dong. Jadi ya disyukurin aja apa yang didapet sekarang. Semua universitas itu sama aja, tergantung dengan pribadi masing-masing. Allah tau apa yang terbaik buat kita, so, jalani dengan sepenuh hati dan seikhlas-ikhlasnya!

Hmm, buat penutupnya.. Kalian yang bakal berjuang di SBMPTN tahun ini yang cuma sehari, inget ya, kami tahun lalu tesnya dua hari bahkan ada yang empat hari. Terus materi yang diujikan jauh lebih banyak. Jadi kalian harus semangat dan persiapkan diri dengan sebaik-baiknya. Pilihlah universitas dan jurusan yang benar-benar cocok. Sukses untuk kalian, semoga Tuhan memudahkan semua urusan. 

52 komentar:

  1. wess jadi merining, semoga aja taun ini gue sukses dah-_-
    btw salam kenal ya, mampir ke blog gue:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah semangat ya! semoga diberikan yg terbaik :)

      Hapus
  2. Doain tahun ini aku lulus ya kakak... :D :D

    BalasHapus
  3. Emang rada susah gitu ya. Mudah-mudahan sukses deh :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang obi mau UN ya? :o semoga sukses deh :)

      Hapus
  4. Wuih, semoga ini pemacu semangat buat adik-adik yang lain. sukses yaaaaaaa.... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi iya semoga saja bermanfaat :D

      Hapus
  5. Wah ceritanya nyaris sama denganku 6 tahun yg lalu bikin flashback banget. aku juga kaya mimpi bisa masuk PTN favorit dengan jalur beasiswa...
    Eh aku mau nanya dong aku jg pengen pasang widget readmore kaya blog kmu, gmana sih kok aku ga nemu terus kode "post body" di template akunya. jelasin dong Tutia hehhe makasih ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. mimpi yg jadi nyata :))

      wah kalo itu aku gak pake edit template :D aku pake cara oon nya wkwk

      Hapus
    2. iya alhamdulillah...
      Eh akhirnya udh berhasil make Read More hehhee. Pake cara oon ? maksudnya gmana ? hahha

      Hapus
    3. haha, yagitu deh susah ngejelasinnya :D

      Hapus
  6. seru banget cerita perjuangannya ya...mudah mudahan jadi motivasi bagi yang sebentar lagi menghadapi SBMPTN deh yah.

    tanpa malu malu hadir lagi disini,....diblog keren gudang ilmu dan motivasi

    BalasHapus
    Balasan
    1. terima kasih juga komennya udah nambah semangat aku buat terus berbagi di blog ini :))

      Hapus
  7. tutieeeeekkkkkk, terharu aku baconyo! wkwkw, jadian yuk?

    BalasHapus
    Balasan
    1. biaso bae nopriiiiikkkk :v nendak aku jadian, aku jomblo kece! wkwk

      Hapus
    2. ralat deng, nikah yuk? :D wkwk

      Hapus
    3. haha, berani datangi ayahku? :p kuliah dulu woi :D

      Hapus
    4. boleh jugo, kalo allah, mengizinkan 5 tahun lagi ya? :D

      Hapus
    5. Jika Allah mengizinkan :D

      Hapus
  8. that was the moment a part of sweet memory. hahha
    kalo kemarin aku lulus nya lewat jalur SNMPTN, jd gak sempat ngerasaiin manisnya SBMPTN :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. yap.. emang masa-masa yg unforgettable :D anda sudah beruntung gak harus berjuang di SBMPTN

      Hapus
  9. Wih gila, pengumumann lulusnya bikin terharu. *Usap air keringet*

    Eniwei, nasib kita sama ya, cuma gue baru selesai SMP dan mau masuk SMK. Ya.. nunggu hasil UN gitu deh.

    Wiiihh.. orang sumatera ya? Sama kita!. Hidup orang awak!

    BalasHapus
    Balasan
    1. sampe keringetan gitu? *usapin keringetnya :v

      sukses deh, semoga keterima di SMK favorit!! sumatera selatan nih, wong kito galo :D

      Hapus
    2. Amin... amiiinnn...

      Wahaha, gue orang Sumbar. Hehehe. :)

      *Eniwei, gue pengunjung yang ke 10.000 nih... kasih hadiah apaaa??? huahahaha *tawa jahat

      Hapus
    3. Really? makasih ya sering main kesini.. hadiahnya apa ya? aku belom punya sponsor :"

      Hapus
  10. *numpang curhat*
    jadi keinget waktu tes dulu. ituuuu.... ga enak. Bukan karena tesnya susah, tapi lebih kepada pertama kalinya ke kota. *kampungan banget saya*, mana keluarga juga ga ada. Orang tua ga bisa nemenin. Beruntungnya ada kenalan paman yang bersedia ditumpangi rumahnya selama tes dan registrasi. *ga mau ngingat lagi*

    BalasHapus
    Balasan
    1. kamu enak masih ada paman, aku cuma sama temn2 aja, hampir kesasar malah :D udah inget masa2 indahnya aja :)

      Hapus
  11. wah gapernah nyicip sbmptn nih :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. gapapa lahh kak, sbm jg berat banget haha

      Hapus
  12. wah cerita perjuangannya keren :)
    bisa lolos secara otodidak lagi

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih :)
      iya emang gak disangka:)

      Hapus
  13. Assalamualaikum.. Mau nanya kak, waktu ngerjain soal soshum, kakak ngerjain berapa soal? Terus bagi anak Ipa, ada tips ga biar bisa lulus di jurusan akuntansi? Makasih :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. wa'alaikumsalam, kalo soshum dari 60 soal, kira2 kakak bisa jwb 25an lah.. gak tau juga nih tipsnya gimana, soalnya kakak emang udah anak IPS dari sononya :3 maaf yah

      Hapus
  14. pengalaman yang sangat menarik, sangat menginpirasi juga, kebetulan saya ikut sbmptn 2014, dan alhamdulillah lulus, mungkin ekspresi bahagianya lebih gila dikit, hehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah congratulation ya Aldi :)

      Hapus
  15. Wah keren! Jadi makin semangat buat sbm tahun ini hehe. Anyway, itu persiapan buat sbmnya nggak pake bimbel ya mbak? Saya smk juga, masih bingung mau make bimbel apa enggak hehe. Salam kenal, mbak! :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. semangat ya Atik :) iya ga bimbel. cuma beli satu buku contoh soalnya dan belajar sendiri di rumah :D

      Hapus
  16. Wah keren! Jadi makin semangat buat sbm tahun ini hehe. Anyway, itu persiapan buat sbmnya nggak pake bimbel ya mbak? Saya smk juga, masih bingung mau make bimbel apa enggak hehe. Salam kenal, mbak! :)

    BalasHapus
  17. Terimakasih atas pengalamannya..
    sangat memotifasi bnget :) sukses selalu

    BalasHapus
  18. hai tuti 😃 saya boleh tanya gak? saya Udah 2 tahun yg lalu tamat SMA tepatnya angkatan 2013 saya mau ngetes ujian SBMPTN masih bisa enggak yaa.. trus soal yg dites Itu tentang apa aja ? Makasih 😄

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo setau aku 2013 masih bisa.. soal yg dites itu kemampuan potensi akademik sama dasar2 soshum/saintek. tergantung jurusan yg kamu pilih :)

      Hapus
  19. thanks for share kaka, bermanfaat sekali :')

    BalasHapus
  20. Thanks kak dah sharing, oiya kak mampir ke blogku yuk http://rarandomination.blogspot.com/ :D

    BalasHapus
  21. Thanks kak dah sharing, oiya kak mampir ke blogku yuk http://rarandomination.blogspot.com/ :D

    BalasHapus
  22. Thanks kak dah sharing, oiya kak mampir ke blogku yuk http://rarandomination.blogspot.com/ :D

    BalasHapus
  23. Kalau boleh tahu, kakak tinggal di mana ya?, saya juga anak Palembang :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di bukit besar, gak jauh dari kampus unsri Palembang

      Hapus
  24. selamat ya kak udah sukses dapet universitas impian. doain calon adik tingkatmu ini ya semoga bisa mendapatkan yang terbaik

    BalasHapus
  25. selamat ya kak udah sukses dapet universitas impian. doain calon adik tingkatmu ini ya semoga bisa mendapatkan yang terbaik

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih dek, udah semester akhir ni :) aamiin semoga masuk univ impiannya juga yaaa

      Hapus

Jadilah blogwalker yg baik dan jangan jadi silent reader.. Berkomentarlah sebelum diharamkan.. No Spamming, No SARA. karena udah aku setting NO CAPTCHA :* (@tutiarahmi_)