Kamis, 18 September 2014

Malam Minggu Miko Movie (MMMM)

Akhirnya setelah seminggu tayang di bioskop, aku bisa ngeluangin waktu buat nonton Malam Minggu Miko Movie. Sok sibuk? Iya emang sibuk banget Haha. Sibuk kuliah berikut ngerjain tugasnya, ngejer deadline, sibuk ngatur keuangan, dan masih banyak sibuk sibuk yang lainnya. Seperti sibuk mikirin kamu misalnya. Setelah ketemu sama sutradara ini film (walaupun berjarak 5 meter), rasa penasaran makin tinggi. Belum lagi trailernya yang kocak parah. 



Setelah dua kali gagal berangkat nonton, akhirnya hari ini berhasil juga. Ada kuliah dari jam 10 sampe jam setengah 4 sore, jadi kami berniat untuk nonton yang tayang jam setengah 5. Kuliah pertama agak asem karena kuis dadakan. Sebenernya udah dikasih tau minggu kemaren untuk bawa kertas dobel polio. Yah kirain bakalan dikasih tugas langsung kumpul kayak biasanya, tapi ternyata tidak. Kami diminta untuk memberi jarak pada setiap kursi karena akan kuis atau kalo lebih mudah dibilang ulangan harian lah. 

Karena aku adalah tipe mahasiswa yang belajar kalo cuma ada ujian, jadi aku agak shock. Tapi kata dosennya kalo soalnya sedikit dan mudah. Tentang apa yang udah kita pelajarin minggu lalu. Aku inget-inget tentang kuliah minggu lalu, dan agak sedikit tenang. Dan ternyata soalnya ada dua, soal A dan soal B. Soalnya pun di zigzag, barisan pertama soal A, barisan kedua soal B, ketiga soal A dan seterusnya. Kebetulan aku duduk di antara kedua temanku. Jadinya soalku beda sama mereka. Beruntung aku gak lupa bawa kalkulator, karena yang gak bawa harus ngitung manual. Ya namanya Akuntansi, duit semuaaaa. Beruntung lagi ternyata soalnya emang beneran mudah, walaupun ada beberapa yang sedikit bikin mikir keras.

Singkat cerita kuis selesai dengan mulus. Lanjut kuliah kedua yang jadwalnya sampe jam setengah 4 sore. Kayaknya dewi fortuna lagi berpihak kepadaku yang tugasnya mulai menumpuk, dosen gak masuk. Kabarnya bakal diganti jam 6 sore, tapi cuma konon katanya. Syukurlah. Jam berapa lagi pulangnya kalo masuknya magrib magrib.

Aku mau nonton sama dua temenku, Rima dan Uly. Berhubung aku beda kelas sama mereka, jadi setelah dapet kabar dosen gak masuk aku langsung ke kelas mereka. Sialnya mereka udah ada dosen dan kelas udah penuh, padahal mau ikut masuk ke kelas mereka. Jadinya aku nunggu mereka di perpustakaan umum kampus. Bingung gak ada kerjaan akhirnya aku lebih milih untuk ngerjain tugas disana. Dua jam kemudian, tugas udah hampir kelar, Rima kasih kabar kalo kuliah mereka udah selesai. Setelah solat Ashar, kami berangkat ke bioskop tempat meet and greet bang Radit senin lalu. Kami nyampe disana udah jam 4 lewat 15 menit. Tersisa 15 menit sebelum film tayang. 

Lagi jalan dari parkiran mau masuk, ketemu lah sama penjual rujak. Karena nanas nya yang begitu menggoda, kami pun mampir ke akuarium yang diisi buah itu. Lima menit lewat, langsung buru-buru masuk ke dalem. Mana bioskopnya di lantai 4 pulak. Jadinya sempet jadi pusat perhatian karena jalan cepet cepet di eskalator. Yah itung-itung bakar kalori :D

Nyampe di lantai 4 langsung beli tiket dan mbak yang cantik itu langsung nyuruh kami masuk ke studio 2, karena lima menit lagi film bakal diputer. 


Di dalem bioskop terdapat berpasang-pasang manusia. Kami masuk bertiga dan cewek semua. Pastilah calon-calon jomblo itu menertawakan kami mantan taken. Biarkan saja mereka membully, karena kata Pak Mario Teguh, sukseskan dulu pendidikanmu. #iniapa? #bukancurcol :D

Balik lagi ke topik pembicaraan, menurut aku, versi movie ini gak jauh beda dengan versi series di youtube. Bedanya cuma di konfliknya aja. Di movie, konflik jauh lebih banyak dan banyak yang jauh lebih absurd. Tapi kalo di series youtube, aku sering salah nebak endingnya, tapi untuk movienya aku bisa nebak dengan tepat. Banyak yang bilang endingnya gak terduga, ternyata gak berlaku buat aku. 

Walaupun endingnya ketebak, banyak adegan yang aku suka. Yang pertama, Miko yang sok sok an makan nasi goreng tanpa ditiup.  Terus ada waktu Mas Anca, asisten rumah tangga Miko ngajak calon istrinya untuk kawin lari. Itu adegan mereka pegangan tangan bikin mesem mesem. Lebai lebai gimana gitu, dialognya gokil pulak.

Ada lagi waktu Dovi gangguin juniornya di kampus dan telponan sama dosennya. Adegan yang nyindir mahasiswa curang untuk dapet nilai A. Mahasiswa-mahasiswa tamu yang absurd nya kebangetan. Salah satu mahasiswa tamu ini berasal dari Polandia, nah aku suka banget waktu Mas Anca ngajak ngobrol dia pake bahasa Polandia, gak keliatan 'pembantu'nya. Keren. Adegan guru anak SD yang tingkat kejombloannya mungkin sudah akut dan gak kehitung lagi udah berapa lama dia jomblo.

Kata-kata kakaknya Dovi, kak Jovi, yang semuanya gak masuk akal sampe dia ngajak nikah bule Polandia tadi dan pergi karena ditolak. Belum lagi Mahasiswa yang putih cuma giginya, yang nganggep Ondel-Ondel adalah iblis. Bikin aku jadi pengen ke kota Tua, Jakarta. Nantilah kapan-kapan. 

Dari sekian banyak kata-kata keren yang keluar di film itu, yang paling kami setujui adalah kata-kata bapaknya Mas Anca, yang keluarga pembantu profesional berdarah biru "Jangan pernah bikin kecewa wanita" Ini bisa jadi curhat terselubung. Haha. Tapi tetep yang paling keren adalah kata kata Miko di akhir cerita. Sama kayak ending Malam Minggu Miko dan Malam Minggu Miko 2 versi series di Youtube yang selalu berisi kata-kata motivasi yang bikin ngangguk ngangguk. Intinya Malam Minggu Miko Movie ini cuma lebih kompleks dan lama aja. Kalo versi series ya paling lama 15 menitan, si movie ini ya 90 menit. Ide cerita dan alurnya tetep sama. Yang pasti filmnya keren walaupun gak sekeren Marmut Merah Jambu yang tayang bulan Mei lalu. Selalu menunggu karya-karyamu Raditya Dika. Kalo udah bosen melajang, tunggu aku 5 tahun lagi bisa kan? *eh :D 

Maaf ya gak cerita full, takutnya bang Radit marah. Hehe. Kalian yang udah nonton, paling suka adegan yang mana? Thanks for reading yaw! J

13 komentar:

  1. APAH? tunggu kamu 5 tahun lgi? ohh no! dia pnya akuuu :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Selama janur kuning belom melengkung =D

      Hapus
  2. Film2 dari Raditya Dika memang absurd dan gokil ya..

    BalasHapus
  3. gokil gokil gokil.... raditya mah nggak bikin film juga udah lucu hihi... salam kenal mbak tutia...

    BalasHapus
  4. Wadooohhh gue belom nonton..... Kayaknya rameee huhu...

    BalasHapus
  5. woh.. gue belum nonton film ini. nungguin nongol di tv aja, ah. :P

    salam kenal. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. tunggu aja beberapa bulan lagi :D

      Hapus
  6. Jujur nih lho, jujur gw gak baca isi postingannya takut sakit hati karena sampai detik ini gw belum nonton filmnya, hiks hiks...

    BalasHapus
  7. Pengen nonton film iniii.. tapi belum sempeett :(

    BalasHapus

Jadilah blogwalker yg baik dan jangan jadi silent reader.. Berkomentarlah sebelum diharamkan.. No Spamming, No SARA. karena udah aku setting NO CAPTCHA :* (@tutiarahmi_)