Rabu, 25 Juni 2014

Sekolah Baru 'tuan' Putri

Pernah ngerasain gak rasanya sibuk ngurus pendaftaran masuk sekolah yang tingkatannya lebih tinggi, dari SD mau ke SLTP, dari SLTP mau ke SLTA bahkan SLTA mau lanjut kuliah? Pasti pernah kan? Terhitung dari 14 Juni yang lalu, aku sudah disibukkan dengan hal ini, bukan aku yang mau lanjut sekolah, tapi adek aku. Dia baru lulus dari Madrasah Tsanawiyah atau setingkat dengan SLTP dan mau lanjut ke SMK Negeri 1, tempat dimana 3 tahun aku mendalami jurusan bernama Akuntansi. Mungkin terinspirasi dari kakaknya inilah, dia juga mau masuk ke Akuntansi. 

Tanggal 14 Juni adalah tanggal kelulusan siswa SLTP seluruh Indonesia. Karena orang tua kami sibuk jadi gak bisa hadir ke sekolahnya, adekku ini pun meminta bantuan aku untuk mengambil surat keterangan Lulusnya ke MTs Negeri Muara Enim. Oh ya, biar enak ceritanya nama adekku ini, Putri. Aku biasa manggil dia Jentok. Pengumuman lulus itu hari Sabtu. Seninnya, 16 Juni, pendaftaran di seluruh SLTA negeri dibuka. Tahun ini makin ketat loh, karena tes tertulis semua sekolah diadakan serentak di hari yang sama, 23 Juni. Jadi kalo gak keterima di sekolah negeri, ya terpaksa harus ke swasta. FYI aja nih ya, orang orang di tempat kami sudah menelan tradisi kalo sekolah swasta itu jelek, sekolah di swasta berarti bodoh, termasuk sebagian besar keluargaku. Padahal kan kembali ke pribadi masing-masing. Tapi tradisi ini gak timbul gitu aja, karena sebagian besar anak-anak yang sekolah di swasta itu jelek akhlaknya. Kasus paling parah yang pernah kejadian, pernah ada anak-anak yang masih duduk di bangku SLTP bikin video mesum di WC sekolah. Parah kan? Banget!

Lupakan masalah negeri dan swasta. Saat hari pendaftaran, Putri sempet masih bingung mau milih jurusan apa. Dan ternyata nama-nama jurusan di SMK tempat aku pernah sekolah itu udah diubah, Akuntansi diubah jadi Keuangan, Administrasi Perkantoran diganti jadi Administrasi, dan Rekayasa Perangkat Lunak sama Teknik Komputer Jaringan dikategorikan jadi TIK (Teknologi, Informasi, dan Komunikasi) tapi gatau itu beneran permanen atau gak. Semoga aja gak deh, kan gak enak ngomongnya. "Jurusan apa?" jawabnya "Keuangan" agak gak klop aja gitu :D

Oh ya, ini ni yang namanya Putri alias Jentok

     
yang kiri ya, yang kanan itu aku (setahun yang lalu)

Tanggal 16 mendaftar, tanggal 23 tes. Ada waktu seminggu buat belajar. Selama seminggu itu dia sama sekali gak online, padahal aslinya gak pernah sehari pun gak ngepoin teel tentang Aliando, itu loh cowok ganteng di sinetron twilight versi Indonesia, dimana vampire dibilang serigala-_-" Kayaknya dia takut banget gak lulus di SMK. Hingga akhirnya tanggal 23 pun tiba, dia minta anter ke tempat tes dan gak mau ditungguin, katanya biar gak nervous. Oke aku tinggal pulang. Sekitar jam 10, pas FTV yang bintangnya aktor favorit aku, Putri sms "Yuk, jemput sekarang! ntar aku lumutan" Aku tau dia bohong, tapi emak tercinta langsung ngambilin kunci motor terus bilang "Cepetlah yuk, sebelum putri hilang" Kenapa omongannya gini? itu karena adek aku yang ini suka gak sabaran, enak kalo gak sabarnya itu pulang sendiri, ini malah ngabur main kemana-mana. Pernah sekali dia pulang setelah adzan magrib, endingnya pun dia jadi lalapan empuk bokap. 

Dan hari ini, 25 Juni, berselang dua sehari dari hari tes, pengumuman hasil tes sekaligus daftar ulangnya. Putri sih ngajak berangkat jam tujuh, tapi aku yang udah pengalaman gak mau karena itu kepagian. Gak tahan sama celotehannya, kami pun berangkat jam delapan pagi. Sesampainya di sana, parkiran penuh, aku pun parkirnya nyelip-nyelip. Untung abang parkirnya gak marah, karena gak ada abang parkir di sana. 

Ternyata calon siswa dikumpulkan di ruang tes masing-masing untuk mendapatkan pengarahan. Intinya gini, kalo seandainya gak lulus, ada tiga sekolah swasta sudah buka stan pendaftaran di depan SMKN 1, jadi gak susah lagi. Buat aku, kalimat itu cukup bikin anak-anak down, ya gak sih? :3

Sembari nunggu Putri dapet pengarahan, aku pun masuk ke ruang Tata Usaha. Di sana banyak guru yang bertugas sebagai panitia penerimaan siswa baru. Di sinilah aku jadi bahan bully. Waktu aku mau masuk, di depan ada Bu Dina, staf TU yang baik banget. Selalu nolongin aku kalo lagi bingung ngurusin surat menyurat terutama waktu ngurusin syarat-syarat beasiswa setahun lalu. Bu Dina langsung senyum lebar liat aku dateng. "Lah pinter makek jilbab ye, dililit lilit" aku nyengir terus cium tangan beliau. Karena celetukan Bu Dina ini, aku pun jadi santapan lezat di sana. Ada sekitar 10 guru dan staf TU yang lain. Aku pun ke guru lainnya untuk cium tangan mereka. Ada pak Jumherman, dia nanya "Tutia kan?" "Iya pak, masa lupa" "bukan lupa, kok sekarang agak tembem gini sih?" Aku udah mau ngakak seketika, tapi gak jadi, jaim. Lanjut ke guru akuntansi pertama, alias wali kelas waktu kelas X (sepuluh), Bu Marlinda, beliau langsung bilang gini "ya gimana gak tambah GENDUT pak Jum, sekolah di kota, duit bulanan dapet, biaya kuliah dibayarin, tinggal belajar aja yang bener" satu kalimat yang enak banget didenger, keluar dari seorang staf TU baru, cowok, dia bilang gini "Yang penting masih enak diliat, cantik pula" Ah, kamfret, aku udah mau terbang, tapi tiba-tiba di depan TU anak-anak dengan seragam putih biru mereka berlarian dengan semangatnya, usut punya usut, pengumuman sudah ditempel. Oh pantes.

laki laki tampan inilah yang dipanggil Pak Jum..


Aku gak jadi terbang, aku pamit ke guru-guruku dan ikut lari penasaran. Jujur, sejak berangkat dari rumah udah berasa deg degan, padahal yang tes bukan aku. Begitu nemu nama Putri di nomor 24, beh leganya itu waw banget loh. Lebih lega daripada ngeliat nilai A. Aku pun langsung nyari si Putri, soalnya ada beberapa titik pengumumannya ditempel. Kami ketemu di pinggir lapangan basket, bisa tebak gimana kejadian selanjutnya? Putri meloncat-loncat meluk aku gak malu sama temen-temennya. Ya aku maklum sih, aku aja senengnya banget, apalagi dia. Pokoknya tadi itu akhir dari perjuangan kami selama ini, dan hasilnya bener-bener melegakan. 

Kami juga langsung daftar ulang, aku excited banget begitu tau peraturan baru yang dibuat kepsek yang sekarang. Cewek yang gak pakek jilbab, gak boleh pakek rok pendek, harus pakek rok panjang. Aku pun survey dadakan ke anak-anak yang gak pakek jilbab, "Menurut kalian gimana dek?" sebagian besar jawab gini "Mending pake jilbab sekalian, kak" Alhamdulillah ya :)) Dan sekarang, sepatu diseragamin. Pas liat contoh sepatunya, keren. Pantofel yang flat. Kan kece banget kalo mereka pakek seragam. Adem liatnya :D 

Jadi kesimpulannya, pergantian kepala sekolah membawa SMK Negeri 1 Muara Enim tercinta menjadi lebih baik. Semoga Putri bisa mempertahankan peringkat satunya di sana, kayak kakaknya ini. Haha. 

18 komentar:

  1. selamat ya buat putri adeknya tiyak *sok kenal* :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. putri said: salam kenal kak Lutfi :)

      Hapus
  2. Selamat ya atas pergantian ini, eemoga sekolah kamu jadi lebih baik lagi, chears :)

    BalasHapus
  3. dilihat dari muka, kayaknya adik kamu lebih dewasa dari kamu yah tutia, beneran loh -,- hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Banyak yg bilang gitu kok. jadi aku gak heran lagi :D kakaknya lebih unyu yah haha

      Hapus
  4. Wahaha gue juga lagi daftaran nih, gue suruh kakak gue buat nganterin juga haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. wih, semangat ya.. kakaknya cowok apa cewek? :D

      Hapus
  5. Pak juuum sixpack ngga? *salah fokus

    BalasHapus
  6. "Semoga Putri bisa mempertahankan peringkat satunya di sana, kayak kakaknya ini" <--- pesan tersiratkah dari Tiyak? haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pesan paling penting musim ini kak :D

      Hapus
  7. Ehem... Header baru... cie-cie...

    Eniwei, selamat buat adekmu itu ya.. Semoga jadi yang terbaik...

    PS : Lho? kok adeknya lebih unyu dari kakaknya sih?. Peace... *kabur* :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. simple kan header aku haha..

      ah lu modus doang kan? bilang aja kalo suka sama adek aku :p

      Hapus
  8. Saya juga pernah tuh bantuin "adek", tp bukan adek sungguhan, haha

    BalasHapus

Jadilah blogwalker yg baik dan jangan jadi silent reader.. Berkomentarlah sebelum diharamkan.. No Spamming, No SARA. karena udah aku setting NO CAPTCHA :* (@tutiarahmi_)