Selasa, 03 Juni 2014

IPK Hanya Formalitas (?) / (!)

Mei udah end ya? sekarang udah masuk bulan Juni. Dua hari lalu, banyak #Junywish di teel sampe-sampe jadi TTWW. Buat aku sendiri, bulan Juni adalah bulan yang paling aku tunggu di tahun ini setelah November di peringkat atas. Kalau di bulan November ada hari penting, hari bersejarah, hari ulang tahunku, di bulan Juni ada dua momen penting. Yang pertama adalah dimulainya bulan suci Ramadhan, bulan yang lebih baik dari seribu bulan. Dan yang kedua, yang selalu ditunggu karena datangnya empat tahun sekali, Piala Dunia atau yang lebih kerennya World Cup. Kebetulan tahun ini yang jadi tuan rumahnya negara tempat salah satu mantan idola aku berasal, Kaka, Brazil. Juni pasti akan menyenangkan, walaupun Kaka gak bakal main di timnas Brazil, masih ada Ronaldo di timnas Portugal dan Fabregas di timnas Spanyol =D

Terus apa hubungannya sama judul postingan kali ini? Gak ada kok. Itu cuma basa basi doang. Di postingan kali ini, aku cuma mau bahas tentang IPK (Indeks Prestasi Kumulatif) yang merupakan akumulasi dari IP (Indeks Prestasi). Yang belum kuliah, maaf kalo kalian belum sampe, disensor dulu aja ya. Nanti kalo udah waktunya, kalian pasti ngerti :3 IPK itu hampir sama lah kayak rata-rata rapor kalo di sekolah. Dan rata-ratanya itu lebih ke rata-rata secara keseluruhan, bukan cuma rata-rata di satu semester saja.

Jadi kenapa aku bikin judulnya pakek tanda tanya dan tanda seru yang dipisahkan oleh garis miring? Menurut kalian, judul itu lebih pantas atau lebih cocok dibilang pertanyaan atau pernyataan?

Disebut pertanyaan, alasannya bisa saja apa benar IPK itu hanya sekedar formalitas, dan tidak terlalu penting? Tidak ada IPK pun tidak masalah. Bisa juga disebur pernyataan, misalnya karena ilmu lebih penting daripada nilai. 

Untuk aku pribadi, aku lebih setuju jika IPK bukan hanya sekedar formalitas. IPK dibutuhkan untuk jadi motivasi dan semangat belajar. Selain itu IPK penting untuk beasiswa aku. Kalo gak ada IPK, apa yang harus diperjuangin? Kalo ada IPK, bisa nimbul semangat kira-kira kayak gini saat tau IPK temen pada gede semua "Pokoknya semester ini IPK harus naik, mereka bisa kenapa aku nggak" Jujur, dengan hasil semester kemarin yang udah bisa dibilang lebih dari cukup, aku masih belum puas karena ada temenku yang dapet IPK sempurna, 4. Jadinya di semester dua ini, aku lebih serius, lebih serius nonton anime, lebih serius maen game online, lebih serius twitteran, dan lebih lebih yang lainnya. Percayalah, semua yang dilakukan dengan serius tak akan pernah sia-sia. 

Dan dengan keseriusan ini lah, aku berhasil ngumpulin banyak huruf A di Kartu Hasil Studi, walaupun masih dijumpai dua huruf B. Aku bener-bener seneng karena target aku tercapai. Semester lalu, aku dapet huruf A dan huruf B dengan jumlah yang sama alias imbang, sedangkan semester ini, aku bisa dapetin huruf A lebih banyak. Sebelum perkuliahan di semester dua tadi dimulai, aku nulis target di kertas kecil dan aku tempel di kamar kosan biar tiap hari kebaca dan bisa dijadiin semangat biar gak males kuliah. Kurang lebih tulisannya kayak gini:

IP semester 2 harus lebih dari IP semester 1,
IPK harus naik!! 

Untuk bisa mencapai target ini, ya salah satu usaha yang bisa aku lakuin, aku harus rajin kuliah. Dan saking berhasilnya untuk bikin semangat, jatah bolos 25%, satu mata kuliah pun gak aku pake. Aku masuk terus ke kelas. Rajin kan? Demi naiknya IPK. 

Tapi banyak mahasiswa, bahkan sebagian besar berpandangan bahwa ilmu lebih penting daripada sekedar IPK besar alias nilai. Pilih mana? Ilmunya dapet atau nilainya besar. Sebagian orang berpendapat bahwa orang-orang yang hanya mengejar nilai, ilmu yang didapatnya gak sebanyak orang-orang yang gak terfokus sama nilai. Dulunya aku setuju, tapi sekarang gak lagi. Berdasarkan pengalaman sih, kayak semester ini, nilai besar menjamin ilmu yang didapat jauh lebih banyak. Karena dengan nilai yang besar, bisa diartikan bahwa kita bisa mengerjakan ujian dengan baik dan benar, kalau ujian lancar tanpa harus berbuat curang, tentunya karena otak kita sudah menguasai materi atau dengan kata lain, ilmu yang dikasih dosen/guru udah dapet alias udah nyampe ke kitanya. Jadi, konsep bahwa yang nilainya besar belum tentu pintar jelas saja salah. Tapi aku gak bermaksud bahwa orang yang nilainya kecil itu ilmunya sedikit. Semuanya balik ke pribadi masing-masing. Mungkin di saat ujian, badannya lagi gak enak, jadi gak bisa fokus. Tapi yang jelas, jika kita harus memilih nilai atau ilmu, jangan bingung lagi. Usaha dengan sungguh-sungguh agar bisa mendapatkan keduanya secara bersamaan. 

51 komentar:

  1. haha =D gua setuju nih.. semgat yah perjuangin nilai yang udah baik itu

    BalasHapus
    Balasan
    1. ah lu bisa aja :D oke syg pasti :)) semangat juga buat kamu!!

      Hapus
  2. sebenernya itu 2 hal yang saling berhubungan, kalau kita serius mengejar ilmunya, otomasti ipknya akan bagus,

    BalasHapus
    Balasan
    1. dan dua duanya sangat dibutuhkan :)

      Hapus
  3. soalnya bagi kalangan orang bergengsi IPK tinggi itu lebih keren

    BalasHapus
    Balasan
    1. dan yang dapet IPK kecil ngeles dgn bilang "yang penting ilmunya"

      Hapus
  4. Bener tuh yang paragraf terakhir. Gue setuju.

    Terkadang orang yang dapet nilai itu gengsian orangnya. Gak mau diledek terus bilangnya 'gue cuma ngejar ilmu aja. Bukan nilai'.

    Padahal menurut gue, nilai bisa menjadi tolak ukur bahwa kita sudah bisa menguasai pelajaran dan akhirnya bisa mendapat nilai yang oke :)

    BalasHapus
  5. Dibalik formalitas apa engga, menrut aku kembali kepada motivasi kuliahnya sih :)

    BalasHapus
  6. IPK gue besok berapa ya? *mikirin beberapa tahun kedepan*

    BalasHapus
    Balasan
    1. berpikiran jauh ke depan! good job :D

      Hapus
  7. Apalah artinya IPK tinggi, kalo pas ngelamar kerja, di tolak mulu :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu karena IPK tingginya didapet dari hasil curang :3 mungkin :) tapi faktanya kebanyakan perusahaan memberikan IPK minimal biar bisa ngelamar

      Hapus
  8. Iya ilmu jg menurut gw. Walaupun IPK cuman 2 tapi itu hasil sendiri, lebih baik dari IPK 3an tapi nyontek temen. Soalnya kuliah beda sama sekolah. Kalo kuliah, ilmu kita tuh berguna banget buat cari kerja. Nah, kalo IPK 4 pas cari kerja di tolak terus kan jadi pertanyaan tuh IPK, malu dong.. hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah itu dia, jadi kalo bisa ilmunya dapet IPKnya tinggi.. dengan kta lain, punya IPK tinggi dengan hasil sendiri, kan keren :))

      Hapus
  9. Semoga semangatnya nggak ngendor yak sampe semester-semester selanjutnya :)

    BalasHapus
  10. Nanti kalau aku kuliah bisa dpt IPK bagus gak ya..
    Bisa di ikuti tuh caranya, nempel kertas motivasi di dinding atau di pintu, supaya lebih semangat..

    BalasHapus
  11. Nanti kalau aku kuliah bisa dpt IPK bagus gak ya..
    Bisa di ikuti tuh caranya, nempel kertas motivasi di dinding atau di pintu, supaya lebih semangat..

    BalasHapus
  12. Balasan
    1. Aamiin O:) didoake nian mang :p

      Hapus
  13. wahh, ngomongin nilai nih. Menurut aku 'IPK hanya sebuah formalitas' adalah kalimat bagi orang yg menghibur dirinya sendiri kalo lagi dpet ipk kecil, mengubur rasa iri kenapa temen bisa dapet lebih, kita ngga nggak :D hehe

    BalasHapus
  14. Kalo menurut gua, tergantung persepsi si punya IPK. Tapi kan IPK itu gak semuanya di nilai dari kepintaran. Ada cara bersikap, kehadiran, setelah di akumulasikan baru jadi IPK. IPK gua, hmm... biasa aja.

    BalasHapus
  15. Pantesan gue nggak ngerti apa itu IPK, lha wong ternyata urusanya anak kuliah haha.. Tapi nggak papalah, sekedar buat pengethuan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. entar kalo obi uda kuliah pasti langsung kenal :D

      Hapus
  16. oke... kita berjuang lagi disemester 3 coii :D
    semangat!!

    BalasHapus
  17. Itulah Yak, orang sering bilang, 'Ngapain IPK tinggi kalo hasil nyontek, padahal kan, ngapain IPK rendah kalo hasil nyontek juga." :p

    jangan hiraukan kata orang yang memilih rendah tapi baik, karena kita bisa membuat pilihan sendiri 'Baik dan bernilai tinggi'

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya haw. kok kita sehati ya? :D

      Hapus
  18. kepengen banget dapet IPK tinggi tp dapetnya pas2an

    BalasHapus
  19. Semangat kak Rahmi :D Ilmu sama nilai itu sama-sama berguna kok. Intinya seimbangin aja kali, ya? Kurang ngerti juga, soalnya masih belum kuliah -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. nanti kalo udah kuliah Rizapasti ngerti. hehe :))

      Hapus
  20. disamping ngejar formalitas juga harus dapet ilmunya ya mbk. hehe

    salam kenal..

    BalasHapus
  21. kalau ada mahasiswa bilang IPK cuman formalitas, itu berarti dia adalah mahasiswa yang dikemudian harinya bakalan jadi pengangguran..itupun kalau terpaksa lulus dan di wisuda.....percayalah

    BalasHapus
  22. Banyak kata-kata yang bisa dijadiin quotes :)) super sekali! Semoga mahasiswa yang menjadikan IPK sebagai formalitas diberi kesadaran. Hohoho.

    BalasHapus
    Balasan
    1. masa iya byk quotesnya? :D aamiin =))

      Hapus
  23. wiih selamat buat hasil kerja kerasnya selama ini sampe dapet IPK yg bagus..
    doakan aku jg ya moga ipk semester ini lebih baik lg dr semester sebelunya.

    BalasHapus
  24. Lebih dari formalitas sih.
    IPK tidak mencapai target = TIDAK LULUS LULUS!!! -___-

    BalasHapus
  25. Jadi, IPK kak Tutia berapa? *eh* *oot*

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisa lah ya buat dibanggain walopun ada yg jauh lebih tinggi :D

      Hapus

Jadilah blogwalker yg baik dan jangan jadi silent reader.. Berkomentarlah sebelum diharamkan.. No Spamming, No SARA. karena udah aku setting NO CAPTCHA :* (@tutiarahmi_)