Jumat, 13 Juni 2014

Empat Hari yang Cepat Berlalu

Apa kabar Brazil yang ngebobol gawangnya sendiri? Ah sudahlah, yang penting tetep dapet 3 poin. Sebenernya aku gak nonton live sih, cuma nonton di tipi dan itu pun cuma beritanya doang. Soalnya aku ngira openingnya itu hari Sabtu, aku gak nonton laga perdana. Alhasil siang tadi cuma nonton tayang ulangnya -_-" Terus empat hari ini aku balik ke Palembang buat ngambil Kartu Hasil Studi yang ketinggalan. Kenapa harus diambil segera? Ini menyangkut hidup dan mati, urusannya sama beasiswa yang sekarang aku terima. Untungnya sekarang udah kelar dan aku udah balik ke Muara Enim buat melanjutkan hari libur yang panjang. 
Empat harinya cepet banget berlalu. Dimulai dari hari Selasa. Jadi aku berangkat jam 1 siang dan nyampe di sana hampir jam 7 malam. Begitu nyampe langsung nyari KHS semester 1 dan dikasih ke temen yang koordinir semuanya, aku beruntung dia juga lagi di Palembang. Abis itu aku langsung sms salah satu sahabatku, Yuni, biar dia maen ke mess aku. Pertamanya dia bingung kok langsung nyuruh ke mess, kok aku bisa udah di Palembang, karena aku memang berangkatnya dadakan dan gak ngabarin mereka, sayangnya motor dia udah istirahat dan males buat dikeluarin, jadinya dia gak ke tempat aku. Besoknya, Rabu, aku ke kampus tapi gak masuk ke Fakultas aku, niat awalnya mau sms dia biar bisa ketemu sms Yuni nanya ruangan mereka dan ikut masuk ke ruangan tapi Yuni ngelarang karena itu pertemuan pertama dan dosen lagi ngabsen. 

Kenapa aku gak ikut kuliah? Karena mereka ini bukan kuliah reguler kayak biasanya, tapi mereka lagi ikut semester pendek. Tadinya aku mau ikut juga, tapi ngebayangin nanti bulan Puasa, aku urungkan niatku. Gak kebayang harus sahur sendirian di kamar kosan dengan menu yang itu itu saja, pasti akan membosankan. Terus aku juga ngerasa takut aja bakal gak nguasain materi kalo kuliahnya cuma sebulan gak nyampe terus Ujian. Kuliah 5 bulan dengan diselingi latihan alias Mid semester aja udah bikin stres apalagi waktunya sesingkat itu. Tapi kita liat aja dulu, kalo misalnya ikut SP itu enak dan mudah buat dapet nilai A, mungkin tahun depan bisa diperhitungkan.

Hari itu juga, sepulang mereka kuliah, Yuni dan dua sahabatku yang lain maen ke tempat aku dan begitu nyampe langsung ngajakin makan. Abis makan kami ngobrol-ngobrol kangen dengan sedikit dibumbui gosip terbaru di kamar aku. Dan sorenya aku mohon mohon  ngebujukin Yuni supaya dia mau nampung aku di kosannya sampe hari Jum'at dan karena manisnya bujukan aku, dia langsung menerima dengan lapang dada. 

Hari Kamis, seharian aku cuma duduk manis di kosan Yuni. Jam 1 siang Yuni ada kuliah, dan begitu jam 3 dia pulang, kami pun berangkat ke tempat favorit, tempat karoke :D Dengan modal voucher free 1 jam, aku dan Yuni ngajak tiga orang lainnya buat ikutan, ya namanya diajak have fun, siapa sih yang bakal nolak. Satu orang agak susah dibujuk, tapi akhirnya mau juga dengan kalimat andalan aku "Ayolah, kan besok aku gak lagi di sini, besok aku pulang ke Muara Enim. Ayo dong karokean, demi aku :D" Dengan jiwa solidaritas yang tinggi, dia pun akhirnya mau.


Kami pun memesan ruang yang small, karena kami cuma berlima. Terus mbak mbak nya nawarin biar kami gak nunggu lagi, tapi kami pindah ke ruang Medium yang harganya sedikit lebih mahal, ya gapapalah pake voucher ini, daripada nunggu lama-lama. Karena kami punya voucher free 1 jam, kami pun karokean sampe dua jam, dengan lagu lagu galau sekalian curhat, lagu dangdut yang berhasil bikin Yuni dapet skor 99, nyaris sempurna, sampe lagu daerah kami yang sukses bikin dua sahabatku bengong saking gak ngertinya. Pengen nyanyi lagu duet sih kayak waktu itu, tapi dianya gak ikut :D

Dua jam itu cepet banget kelarnya, tanpa kami sadari datenglah mas mas yang nanya "waktu udah hampir habis mbak, mau tambah lagi?" pengennya sih nambah lagi, tapi jam udah setengah tujuh. Dengan sangat berat hati, kami pun menolak. Abis ceka dan bayar ke kasir, kami kaget saat keluar udah gelep aja, soalnya dateng tadi masih cerah banget. Lupa kalo jam udah setengah tujuh lewat. Abis karokean aku sempet ngebajak BMnya si Yuni, ya lumayanlah hasilnya bisa chatting sama si dia, walaupun cuma sedikit  :D maaf dan makasih ya Yuni sayang :p

Pulang karoke kami sempetin mampir ke kosan baru Mba Inda, kebetulan adiknya baru pulang dari liburan ke Bali, aku pun dikasih Dream Catcher, semoga nanti bisa mimpi indah :D Berhubung kakaknya Yuni cuma ngasih sampe jam 8 malem, habis solat kami langsung pulang ke kosan Yuni lagi. Nyampe tepat jam 8, dan ternyata kakaknya gak ada di kosan. Kami pun langsung mandi, aku packing buat berangkat besoknya dan Yuni sudah bertemu masa lalunya di mimpi yang sepertinya indah.

Pagi pun datang, liat tipi ada berita Brazil vs Kroasia hasilnya 3-1 untuk Brazil. Kamfret. Aku gak nonton. Aku merasa hina  kesel banget. Kok bisa-bisanya aku gak tau kalo mulainya itu hari Jum'at bukan Sabtu. Tapi yasudahlah, yang lalu biarkan berlalu. Maih ada lebih dari 60 pertandingan lain sebulan ke depan.

Aku pulang ke Muara Enim naik kereta lagi. Ada beberapa cerita sepanjang perjalanan pulang. Kebetulan aku duduk di bangku yang kapasitasnya buat tiga orang, ada kakak ganteng yang aku lupa namanya, sama ibu-ibu yang tujuannya juga ke Muara Enim. Di saat kereta mau berangkat, seperti biasa masuklah petugas yang akan memeriksa karcis penumpang. Petugasnya sih udah tua, tapi pengawal-pengawalnya itu loh, ada tiga pengawal dan satu di antaranya ganteng pakek banget. Aku ga mau ngeliatin, takut khilaf :D

Terus di tengah perjalanan, ibu tadi ngajak ngobrol. Kira-kira beginilah percakapan kami.
"Di Muara Enim, tinggal dimananya dek?"
"Di Jalan Proklamasi, buk"
"Di deket SMK Proklamasi?"
"Bukan buk, emang nama jalannya Proklamasi"
"Oh ada ya? yang di mana itu?"
"Dari rumah dinas Bupati sampe komplek perumahan TNI itu jalan Proklamasi buk"
"Oh itu, ibu gak tau kalo namanya Proklamasi. Adek ini di Palembang kuliah ya?"

"Iya buk"
"Dimana?"
"Unsri bukit buk"
"Oh anak ibuk juga di Unsri, adek jurusan apa? udah semester berapa?"
"Akuntansi buk, baru selesai semester dua. kalo anak ibuk?"
"Anak ibu juga akuntansi, tapi kampus Indralaya. Itu anak bujang ibuk yang bungsu"
"Wah kebetulan ya buk bisa sama jurusannya"
"Iya dek, anak ibu lagi ngurus skripsi, dia belum mau pacaran katanya" kemudian ketawa.
"Kebetulan buk, saya juga lagi jomblo" tapi cuma dalem hati, karena aku cuma ikut ketawa. Agak penasaran juga sih sama bentuk anaknya itu, soalnya ibu ini walaupun keliatannya udah tua, tapi masih cantik banget loh. Mungkin anaknya...

Selain itu kakak ganteng sama ibuk ini baik sekalee. Aku dikasih makanan banyak banget. Jadinya cemilan dan roti yang udah aku beli di IndoApril gak keluar dari tas, udah keburu kenyang. Udah gitu, aku dibeliin makan siang pulak. Beruntung banget deh pokoknya. Oh ya, perjalanan pulang aku kali ini adalah pertama kalinya aku berani sendirian tanpa orang yang aku kenal. Sebelumnya aku gak berani kalo harus berada dalam perjalanan yang jauh tanpa orang yang dikenal, gak tau kenapa. Padahal aku orangnya mandiri loh, boker aja sendirian.

Wih, panjang juga coretan yang random banget ini. Empat hari di Palembang bener-bener gak kerasa. Udahan ah, capek juga ngetik. Mau bobok dulu biar nanti nonton Spanyol vs Belanda nya gak ngantuk lagi. Maaf ya kalo ada salah salah kata =)) Bye!

30 komentar:

  1. haha boleh tuh kenalan sama kating yang di Layo itung-itung buattttt *titttttttttt* *sensor*

    BalasHapus
  2. hahaha.. di world cup thn ini kamu dukung yg mana tiak? kalo aku dukung nomer 2. *eh iya Spanyol.

    BalasHapus
  3. Iya, mandiri bgt sampe2 boker sendirian:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kurang keren apalagi cobak!! :D

      Hapus
  4. harusnya diomongin yak waktu tiyak bilang jomlo dalam hati sama ibu itu, siapa tau kan berjodoh *ehhh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha, tiyak gamau bikin rusuh kereta kak *lah :D

      Hapus
  5. Ternyata juga suka numpang di kosan orang to, haha. btw, mau gue temenin bokernya?

    BalasHapus
  6. iya Tiyak ada petugas kereta yang ganteng banget!! *.*

    BalasHapus
    Balasan
    1. jangan sampe salah fokus kak ica :D

      Hapus
  7. jangan sampe ketinggalan lagi ya khs nya, entar gue jual.

    BalasHapus
  8. iya.. cepet banget... sampai saya lupa berkunjung ke sini.. hehe

    BalasHapus
  9. Spanyol nya lagi mencret, haha 1-5 laga awal yang buruk :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. sangat buruk :( tapi masih ada harapan -_-

      Hapus
  10. Pinjem kantongnya Doraemon biar berasa lama #eh

    BalasHapus
  11. sama2 sayang
    iyo, msih kurang karokenya -_-"
    wiihh sepertinyo duniamu naik kerta makin bagus neng (y) lanjutkan!! haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. agek lah abes lebaran aku ke palembang lagi haha..

      Hapus
  12. cewek suka bola, spesies langka neh btw di palembang klo blm foto di ampera blm lengkap

    BalasHapus
    Balasan
    1. spesies? :(( hahaha... poto di ampera mah udah bosen wkwk

      Hapus
  13. Senangnya dikasih makanan gratis, jangan-jangan kecantol sama ibunya lagi :))
    Btw, kok bisa suka sama sepak bola? Jarang-jarang, nih. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Siapa tau jadi mertua *eh :D
      gatau ya kenapa.. suka aja, tapi gasuka persepakbolaan di Indonesia -_-

      Hapus

Jadilah blogwalker yg baik dan jangan jadi silent reader.. Berkomentarlah sebelum diharamkan.. No Spamming, No SARA. karena udah aku setting NO CAPTCHA :* (@tutiarahmi_)