Senin, 26 Mei 2014

JoJoBa

Hai guys. Mau tanya nih sama yang perdana nyasar ke blog random ini, ketebak gak sih sama kalian aku ini jomblo atau taken? Ada dua orang yang baru aku kenal beberapa hari ini, mengira kalo aku ini punya pacar, dan bahkan satu di antara mereka melihat kalau aku sudah lama berpacaran dengan seseorang. Aku sedikit terkejut begitu mendapat pertanyaan ini "Udah berapa lama pacaran? Pengen tau dong cowok yang kayak gimana yang bisa pacaran sama kamu?" Dalam kondisi shock, aku iseng aja jawab gini "mau tau aja apa mau tau banget?" mereka makin serius terus nanya "apa sih rahasianya biar awet?" Kontan aku langsung ketawa terus balik nanya "kok kalian bisa nanya gitu?" terus mereka bilang "abis kamu keliatan hepi banget, kayak orang lagi kasmaran terus-terusan" Agak gak balance sih jawabannya, tapi sedikit bikin aku bangga.


Gimana gak bangga coba, aku ini jomblo alias lajang atau yang lebih keren lagi, single. Tapi mereka nganggep aku ini orang pacaran yang selalu bahagia karena akur dan romantis sama pasangannya. Tiap hari ceria ceria aja. Itu karena kalian belom pernah liat aku galau :D Akhir-akhir ini, makin banyak orang yang nganggep kalo jomblo itu menyedihkan, gak laku, gak keren, gak gaul, selalu minta ujan kalo malem minggu, selalu menganggap sabtu malam itu beda sama malming, dipandang sebelah mata bahkan gak dipandang sama sekali. Pokoknyo jadi jomblo itu suatu petaka dan makin singkat menjomblo, makin kece. Maaf ya pemirsa, aku gak setuju dengan ini semua sejak setahun yang lalu. Aku udah menjomblo tepat setahun. Bang @JukiHoki aja udah ngasih tau 5 dasar hukum dilarang menghina jomblo.

Walaupun jomblo, aku bahagia :D
  
Terus ya, menurut aku JOMBLO ITU KAYAK KAMU MASAK AIR, TERUS AIR ITU OVERCOOK. MAKIN LAMA DIMASAK, MALAH MAKIN BAGUS. Kira-kira gini, makin kamu memilih jomblo, itu malah lebih baik. 

Kalo aku pribadi, terakhir pacaran itu bulan Mei 2013. Delapan belas tahun hidup di dunia, aku pernah pacaran dua kali. Pertama kali saat kelas tiga SMP, kedua saat kelas tiga SMK. Waktu SMP, ya cinta (monyet) pertama gitu, pacaran sampe delapan bulan. Kalo orang hamil, udah hampir lahiran. Kalo inget masa-masa itu ya agak gimana ya, nyesel iya, seneng juga iya. Setidaknya masa SMP aku gak flat flat banget. 

Setamat SMP, lanjut ke SMK. Saking cintanya aku sama akuntansi, aku gak pacaran sampe Ujian Nasional SMK. Hampir tiga tahun jomblo, akhirnya aku mau nerima cowok lagi dalam hidup aku. Setelah tiga tahun gak taken, aku kembali membuka hati, kembali ngerasain yang namanya jatuh cinta. Tapi bukan bahagia yang aku dapet, aku malah disakitin sama cowok itu. Beberapa temenku gak setuju kalo aku jadian sama dia, aku lebih cocok sama cowok lain yang kebetulan waktu itu juga naksir aku. Tapi ya namanya juga cinta, gak bisa dipaksain, apapun rintangannya pasti kita lawan demi dapetin orang yang kita suka. Dan endingnya, pilihan aku salah, walaupun dia orangnya baik dan berhasil bikin ibu aku suka sama dia, akhirnya dia tetep aja sama dengan cowok-cowok brengsek lainnya. Setelah berhasil dapetin aku, dia buang aku gitu aja. Mungkin saat dia ngejer aku cuma disponsori oleh rasa penasaran, bukan rasa suka. Jadi di saat dia berhasil ngejawab rasa penasarannya, dia udah gak respect lagi sama aku. Dia gak tau seberapa jatuhnya aku waktu itu. Tapi,
#AkuRapopo!! =D

Sakit hati? Pasti. Sakit banget malah. Beruntung aku punya sahabat-sahabat yang luar biasa yang gak pernah berhenti menghibur dan kasih support ke aku. Sekarang aku udah maafin kesalahan dia. Kami kembali berteman seperti biasa. Dia pernah ngajak balikan, gak tau apa maksudnya. Tapi dia ngaku kalo sampe sekarang belum bisa move on dari aku. Aku gak tau itu jujur atau bohong, tapi yang pasti dia kalah sama Ustadz Felix Siauw. Aku udah mantap memilih untuk menjadi jomblo. Disakiti oleh cowok ini malah bikin aku mikir kalo pacaran cuma bikin aku galau aja. Mario Teguh aja bilang kalo cinta itu harusnya menjadikanmu lebih baik, jadi cinta yang membuatmu galau tidak bisa disebut cinta.

Eh kenapa tadi aku bawa-bawa Ustadz Felix ya? Jadi gini, di waktu aku lagi down-downnya karena sakit hati, aku lebih sering mainin twitter, terus ada temenku yang selalu nge-retweet twit-twit dari Ustadz Felix yang tentang pacaran gitu, dikasih hestek UdahPutusinAja. Intinya lebih baik menjadi jomblo mulia daripada pacaran yang mendekati zina. Zina mata, zina hati, zina pikiran hingga zina yang benar-benar diharamkan Allah. Waktu itu aku nangis karena bersyukur aku belum sesesat itu dalam berpacaran. Bersyukur semua hak suamiku masih terjaga dengan baik dan sejak saat itu aku bertekad untuk terus menjaganya hingga jodoh yang telah tertulis untukku datang menghadap ayahku. Ceileh~


 Look at my bio on twitter! :D


Mungkin akan banyak rintangannya nanti. Baru setahun menjomblo pun, sudah banyak sekali tantangan yang mencoba menggoyahkan keistiqomahanku. Di lingkunganku yang baru (baca: kampus) khususnya fakultas aku, banyak banget cowok cakep bro. Haha. Bener-bener menguji kesabaran, biar pandangan terus dijaga. Selain itu, ada kalanya aku pengen ada seseorang yang setiap hari nanyain kabar aku, ada yang nyari aku kalo aku gak ngabarin dia, ada seseorang yang selalu perhatian sama aku. Ya, aku merindukan sosok pacar. Untungnya aku masih cukup kuat untuk menahan, kalo inget pacaran itu lebih banyak mudorotnya. Ibu aku juga selalu ngingetin, mending gak usah pacaran dulu. Fokus sama kuliah, nanti kalo udah waktunya baru deh pacaran, kalo perlu gak usah pacaran, langsung aja nikah. Pacaran setelah nikah malah lebih baik. Asal jangan lupa berdo'a. 


                  Do'a yang cerdas! Huahahaha..




Yaelah, ini namanya maksa bro. Sekarang yang penting, nikmatin aja kesendirian dalam pelukan Allah. Karena DIA selalu bersama orang-orang yang mematuhi perintah-Nya. Isi hari-hari dengan hal yang bermanfaat dan jangan pernah mengeluh. Jangan sekali-kali mengharapkan orang yang berpacaran itu putus, doakan saja mereka cepat menikah, biar doanya gak numpuk terus.


Di akhir postingan kali ini, aku mau minta maaf kalo ada yang tersinggung, merasa kesal, marah dan sebagainya. Aku yakin ada yang nge-judge aku ini sok suci, padahal aku juga pernah pacaran. Iya aku emang pernah pacaran, pernah numpuk dosa juga, sampe sekarang pun aku masih sering luput dari khilaf dan salah, tapi apa salahnya sesama penghuni bumi yang sama-sama mengharap surga-Nya Allah saling mengingatkan dalam kebaikan. Sekali lagi aku minta maaf kalo ada kata-kata yang salah J Semoga bermanfaat!

32 komentar:

  1. curhat nya seru bik, eniwei, "CIEEE BAHAS MASA DEPAN YE CIEEEE" ahahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha, dapapolah sekali-sekali :p

      Hapus
  2. nyasar perdana di blog ini, hahaha iya mungkin lebih baik pacarannya setelah nikah ya :D, biarin dah jomblo di bully di sosmed, daripada pacaran ujung-ujungnya jadi butiran debu haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. wih, salam kenal bro! :D

      butiran debu? pas banget perumpamaanya :v

      Hapus
  3. Iya sih, kamu emang jombo bahagia. Udah jomblo, dibilang pacaran. Udah pacaran, dibilang jomblo (lho?).

    Tapi, lebih enak gitu. jomblo dikira pacaran lebih keren malah!

    Lah gue? Udah jomblo, dibilang jomblo. Udah pacaran, dikira jomblo. Nasib mempunyai muka kriminal. Huhuhu.

    Nb : Eniwei, itu foto mas-mas bawa Wipol, pacar kamu waktu SMP bukan? (lho?)

    Pis... yo!

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener bener jomblo bahagia kan? :D

      gewees ya buat kamu :p

      kalo foto itu gak perlu dibahas kan.. nanti aku flashback :D

      Hapus
    2. Iya deh iya...

      Jadi itu foto...

      Hapus
  4. Haha... dulu sebelum punya pacar, pikiranku sama kayak kakak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku udah ngerasain pacaran baru mikir gini :D

      Hapus
  5. jadi inget pas gua dulu ditampar ama buku #UdahPutusinAja :))

    *inisengajanyasar*

    BalasHapus
  6. Kalau ngomongin soal jomblo, nggak tau kenapa nyentuh banget yak? hiks :'(

    BalasHapus
  7. Balasan
    1. ciye kak dini :D
      eh apo itu kak :D oke dicek...

      Hapus
  8. lebih menjadi single tapi bahagia, daripada koar-koar cari pacar cuma buat ngisi kekosongan :)
    tapi rata-rata anak muda jaman sekarang gitu, cuma sekedar ngisi kekosongan atau takut dibilang gak laku jhehehe

    BalasHapus
  9. taken itu pilihan, jomblo itu takdir... eh nggakk!.. *kabur*

    BalasHapus
    Balasan
    1. jomblo itu pilihan, pilihan terakhir! :D gak ding, jomblo itu pilihan yg tepat! :) :D

      Hapus
  10. Eh itu yang bilang "dikampus banyak cowok cakep" gak ngomongin gua kan? Fiuh *Padahal gua orang Riau :D*.

    Jomlo gak sedih kok, malahan bebas mau ngapain, dan banyak teman.

    BalasHapus
    Balasan
    1. yakali kampus kita aja beda =D

      yap, setuju deh sama kamu :)

      Hapus
  11. Ngga pernah survei sih, tapi 'kebanyakan' cewe blogger itu jomblo :) hehe. Setiap ketemu sama blogger2 cewe yg lainnya pasti jomblo, jadi pas dateng ke blog ini pasti udah ngira nih cewe jomblo *upsss hehe jangan diambil hati yaa tiyak, becanda kok.

    I'm single and very happy. Itu pendapat aku, jomblo itu lebih bebas. Mau kemana-mana juga enak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kak, emang kebanyakan jomblo :D nyantai kak, tiyak orangnya penyabar :$

      jomblo itu keren deh hahaha..

      Hapus
  12. Menarik tuh bagian kata "disponsori rasa penasaran, bukan rasa suka"
    trnyata cinta ada sponsornya juga ya..

    Btw kk Tutia Rahmi mirip Fatin Sidqia ya..
    Aduuh maaf ya kalau salah.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyadong, emang produk aja yg bisa jadi sponsor, perasaan juga :D

      aduh mirip di mananya ya? aku cantik dongss haha

      Hapus
  13. Seru curhatannya nih, hehehe...
    Cepat dapat jodohnya yaa.. Sabar, jodoh pasti datang suatu saat nanti, Tuhan pasti beri jodoh buat kita yang terbaik, yang penting terus berusaha dan berdoa... OKE

    BalasHapus
    Balasan
    1. belum mikirin "jodoh kapan dateng?" kok :D

      Hapus

Jadilah blogwalker yg baik dan jangan jadi silent reader.. Berkomentarlah sebelum diharamkan.. No Spamming, No SARA. karena udah aku setting NO CAPTCHA :* (@tutiarahmi_)