Kamis, 10 April 2014

Terpaksa Golput

Beberapa jam yang lalu di negeri Indonesia kita tercinta ini telah berlangsung pesta demokrasi. Di mana kita semua rakyat yang sudah berusia tujuh belas tahun ke atas dan ditandai dengan sudah memiliki KTP (Kartu Tanda Penduduk) dapat memilih wakilnya untuk duduk di kursi DPRD, DPD, dan DPR RI. Masing-masing berada untuk tingkat kabupaten, provinsi, dan nasional. Caranya tidak lain adalah dengan mengikuti pemilihan umum yang telah dilaksanakan kemarin. 
Jujur, aku udah merugikan sedikit dana pemerintah yang udah keluar untuk kegiatan yang akan menentukan negeri kita lima tahun ke depan. Iya aku masuk ke golongan putih alias golput. Sebenernya aku bukannya nggak mau jadi warga negara yang baik, menolak jadi mahasiswa yang bener-bener memberikan andil di negeri ini apalagi gak mau selfie sama kelingking abis nyoblos. Mau banget masbro, tapi keadaan nggak memihak padaku. Alasan pertama, kalo mau nyoblos aku harus mudik ke kampung halaman, yang harus menempuh perjalanan darat 5 jam. Lima jam itu kalo jalanan lagi lancar dan gak ada macet ya. Kalo lagi ada macet, bisa sampe 6-7 jam. Berhubung libur kuliah cuma di hari pencoblosan. Jadi aku nggak mau mudik. Masa iya demi nyoblos sehari, demamnya bisa tiga hari. Kok bisa gitu? Ya karena fisik aku nggak kuat. Sering sakit kalo dibawa jalan terlalu lama. Apalagi kalo berangkat sore terus besok paginya harus balik lagi. Pasti tepar :((

Terus ada temen yang ngajak buat nyoblos di kampus, tapi karena telat dapet info aku nggak bisa ikutan karena pendaftaran udah ditutup. Kesimpulannya aku harus pasrah sama hasil akhir nantinya. 

Untungnya ini bukan kali pertama aku ngerasain nyoblos. Soalnya umur aku udah 18 tahun, dan waktu aku berumur 17 tahun, gak lama setelah itu di daerah aku ada pemilihan Bupati, terus ada pemilihan gubernur jadinya aku udah  ada foto selfie sama kelingking pernah ngerasain antri, terus dipanggil, masuk ke bilik suara, masukin kertas suara ke kotak, nyelupin kelingking ke tempat tinta., dan beli jajanan di belakang TPS (Tempat Pemungutan Suara).

ini masih ada fotonya =D

Udah ah segitu aja, cuma mau curhat kalo sedih harus golput dan cuma mau ngeksis. hehe. Buat kalian yang udah nyoblos, semoga pilihan kalian bisa menyampaikan aspirasi rakyat dan semoga calon presiden dari partai yang menang bisa membawa Indonesia menjadi lebih baik lagi. Aamiin O:)

42 komentar:

  1. Hem... cie... jadi ceritanya ini curhat masalah “nyomblos” ya?? untungnya udah pernah pengalaman nyoblos satu kali, sekarang golput, tahun depan golput lagi ya?? hehehe... gurau aja...

    Tak apalah, rumah adik kan jauh dari kampus... perjalanan 5-6 jam ya.. andaikan ada tempat persewaan pintu ajaibnya doraemon.. pasti udah aku antarkan adik ke tempat yang kau tuju..

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha. kalo bisa gitu mah enak :D

      Hapus
    2. iya.. pasti dong.. kecuali kalau pintunya ada satu.. kan minjemnya ngantri gitu...hehe

      Hapus
  2. Hoah ternyata narsis, bukan curhat. Wkwkwk.

    BalasHapus
  3. banyak anak rantau yg gini ceritanya :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyanih kak.. sedih harus golput:(

      Hapus
  4. nggak pa-pa kok kalo nggak ikut coblosan, cinta lingkungan, soalnya pemilu kayak gini buang-buang kertas, nggak go green.

    BalasHapus
  5. ya udahlah...yang sabar, kan masih muda masih banyak pemilu pemilu lanjutan.
    wong saya yang tps nya didepan mata azh ngga nyoblos tuh....

    maaf saya golput seh

    BalasHapus
    Balasan
    1. yakali kalo pjg umur :)
      aduh sayang banget sih harus golput -_-

      Hapus
  6. kerenkeren, tulisan nya udah rapi

    BalasHapus
  7. tapi nanti pilpres nyoblos yaaaaak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya dong, kan pilpres pas lagi libur kuliah hehe

      Hapus
  8. harusnya, sebelum mudik, kamu minta form A5 dari KPPS tempat kamu, biar bisa nyoblos di TPS lain.

    BalasHapus
  9. wah susah juga ya mau nyoblosnya, emang nggak bisa ya ngasih KTP aja dan nyoblosnya di sana.
    kalau aku sih kemaren nyoblos dan ini yang pertama kalinya^^ walau nggak sempet selfiean karna sengaja nyelupnya nggak dalem dan cuma 1 jam udah hilang tintanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisa sih, tapi taunya pas pemilihan udah kelar :D

      Hapus
  10. Tapi kalau pilpres nyoblos yah, kak. Karena bisanya yang putih itu lebih sering kotor. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ini anak kecil ngomong apaan sih? :D

      Hapus
    2. Ini kakak lagi tanya siapa sih. :p

      Hapus
    3. ini kita udah nyampe belom? kok lama--_--

      Hapus
  11. Baru pertama kali nyoblos jadinya berkesan banget ya mbak hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. pertama kali ikut andil dalam perpolitikan Indonesia :D

      Hapus
  12. gue juga,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,, gara2 tidur

    BalasHapus
  13. aku sih terpaksa milih. terpaksa karena udah disediain kertas pilihannya. terpaksa karena udah diberi hari liburnya. dan terpaksa karena pagi-pagi ada amplopnya *eh*

    ga pa pa kamu ga milih, siapa tau ntar ada yang milih kamu. *aku ga tau ini tentang apa*

    BalasHapus
    Balasan
    1. jangan bilang terpaksa ngomen -_-
      makasih atas doanya :)

      Hapus
    2. awalnya sih ga terpaksa. tapi sekarang komennya terpaksa. ya untuk menjelaskan bahwa komentar sebelumnya nggak terpaksa. #ribet banget gue

      Hapus
  14. gw nyoblos dong...
    seperti pemilu sebelumnya, gw cuma bisa main cap cip cup di atas lembar suara yang lebarnya sama kayak koran pagi

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang penting udah ambil bagian :D

      Hapus
  15. Biar golput tapi semangat tetap nyoblos! :)
    Btw ini banyak sekali durinya. Ikannya masih..?

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe iya.. udah abis sama kucing tetangga :D

      Hapus
  16. bukan warga negara yang baik. nih. wkwkwkw :p

    BalasHapus

Jadilah blogwalker yg baik dan jangan jadi silent reader.. Berkomentarlah sebelum diharamkan.. No Spamming, No SARA. karena udah aku setting NO CAPTCHA :* (@tutiarahmi_)