Senin, 03 Maret 2014

Granat di Ujung Jalan Ala Mas Azis

Hai teman-teman bloggerku yang kece, yang gak kece gak hai..
Kali ini, aku mau share tentang Granat yang sukses bikin lidah gemeteran. Iya.. yang terjadi kalo granat masuk ke mulut kita, lidah bakalan gemeteran udah kayak ada kebakaran di dalem mulut. Oke, untuk saat ini, baru aku yang percaya. Karena alasan inilah, aku mau bikin kalian semua percaya, yah minimal kalian penasaran sama aku granat yang satu ini.

Sudah penasaran kan sama granatnya? check it out =D
Nah, ini dia granat yang aku maksud.. Yap. BAKSO. Manusia Indonesia bagian mana yang gak kenal bakso? banyak orang ketika ditanya "anda tau bakso?" pasti bakal jawab "iya dong". Yang gak tau berarti gak gahol pake banget. Hari gini gak tau bakso.. Cabe deh -_- Ngomong-ngomong soal cabe, bakso jenis ini disebut granat karena di dalem itu bakso yang montok ada cabe. Pantesan baksonya montok ya, ternyata lagi hamil anaknya Pak Rawit. Bakso granat sendiri adalah sebuah bakso yang bersikap manis, tapi setelah diberi cabe di dalamnya ini sifatnya berubah menjadi iseng, nakal, dan suka menjebak... 

Kemaren (1 Maret 2014), adalah hari di mana aku dipertemukan dengan bakso ini. Awal pertemuan kami sangatlah indah. Sore itu, kami dibuat berdekatan dan saling menyapa. Aku menyapanya dengan senyum merekah karena perut yang sudah sangat lapar dan penampilan dia yang sangat menggugah selera. Ia menyapaku dengan senyum manis ala rawitnya. Dan lagi, ia tidak datang sendiri, ia datang bersama Es Teh Manis 'CAK AKU' (Indonesia: seperti aku. Jadi, Manis = Aku) Tentu saja momen ini aku abadikan. Tapi, karena pertemuan pertama, aku masih malu untuk berfoto bersamanya...


Bisa kalian bayangkan betapa indahnya dunia sore itu karena kehadiran ia di depan mataku.

Pertemuan itu terasa sedikit menyakitkan ketika aku mulai mencicipinya, karena pada gigitan pertama, aku langsung merasakan SENSASI PEDAS yang gak biasa. Aku memang wanita lemah. Aku akui itu. 

Oke *kembali ke wujud semula*

Sumpah men, pedes banget. Untungnya es Teh manis 'CAK AKU' tadi bisa ngilangin pedesnya sekaligus menambah tingkat ke'manis'an wajah juga. Oh ya, kenapa granatnya aku bilang di ujung jalan? Yah, karena lokasi tempat makannya itu di sebuah ujung jalan nun jauh di mata. Apalagi kalo berangkat dari kampus aku. Buat kalian yang domisili Palembang, pasti tau kan daerah Pakjo? Nah, lokasinya ini di ujung jalan masuk ke Pakjo. Jauh banget. Tapi, karena rasa penasaran yang tinggi, jarak bukanlah rintangan yang berarti. Hestek Eyaaak =D

Hmm, hampir lupa.. kenalan dulu yok sama pencipta granat ini.. Nama lengkapnya Abdul Anzisy dan mungkin sejak lahir sudah dipanggil Azis. Ini foto diambil saat beliau lagi nyiapin granatnya buat para pecinta pedas yang datang. Yap, owner sekaligus melayani semua yang datang. Kan seru tu, makan bakso granat langsung disiapin sama yang nyiptain. Asal kalian tau aja ya, Mas Azis ini kabarnya gak suka pedes, dan dari ketidaksukaan inilah timbul ide yang fantastis untuk bikin inovasi di dunia per'bakso'an. Selain bakso granat, Mas Azis juga nyiptain yang namanya Bakso Ranjau, Bumerang, Bakso Rawit, Bakso Lombok, Bakso Uleg, dan Basoka. Bakso Ranjau adalah menu favorit kedua setelah bakso granat. Karena idenya ini juga, Mas Azis berhasil menyabet beberapa penghargaan, yaitu sebagai peserta terbaik wirausahawan MAPAN, Juara 1 Wirausahawan muda BDEC, dan Juara 1 Wirausahawan muda Mandiri se-Indonesia. Keren kan? Mau kenalan dan nyicipin granat beserta teman-temannya? Yuk buruan ke Ujung Jalan Pakjo.. 


Selain tempat yang jauh nan bikin penasaran, tempatnya juga dikasih CCTV, itu loh si kamera pengintai. 

yang nyerah alias gak habis, bisa lambaikan tangan ke kamera =D

Bakso Azis Granat juga pernah ngeksis di tipi loh (aku aja belom pernah \['-']/), abang-abang mulai dari Sriwijayatv, Metrotv, Kompastv, sampe TVRI pernah dateng buat nyobain bakso ala mas Azis ini. Gimana gak keren coba? Kalian gak malu apa mblo kalah sama Mas Azis? Ntar kita cari inovasi baru ya biar bisa sukses kayak beliau. Okesip? Sip.

Ah, satu lagi.. buat kalian yang ngakunya Suka pedes, kalian bisa ikutan lomba yang diadain di sana. Lomba di mana kamu bisa mengekspresikan kepedesanmu.. Yang dinilai adalah seberapa cepat kamu bisa menghabiskan bakso granat level biasa beserta kuahnya kurang dari 18 detik. Karena rekor sebelumnya adalah 18 detik. Kalo kalian bisa mecahin rekor ini, kalian bakalan dapet hadiah uang tunai 1 juta dan piala rekor. Wih, ayo siapa yang berani coba?

Level biasa kurang pedes? Ada pilihan level kok. Level Ciyus, 5-10 cabe. Level Galau, 11-25. Level Dahsyaaaat, cabenya 25-50an.. Wah.. Gile bener !!

Hmm, nambah satu lagi deh.. Mas Azis ini orangnya baek banget. Banyak promo guys. Salah satunya, buat kalian yang namanya Azis, bisa makan GRATIS. Buat kalian yang dateng sama pacar, bisa dapet diskon 5%, dan buat yang lagi ulang tahun juga bisa makan GRATIS..

Sebelum pergi meninggalkan tempat ini, tak lupa kami berniat untuk datang kembali. Tak lupa juga untuk mengabadikan momen. hehe


dateng ke sananya sama temen-temen #bloggerUNSRI

Segitu aja masbro dan mbakgirl.. Selamat mencoba dan menikmati granat ala Mas Azis di Ujung Jalan ya.. 


32 komentar:

  1. Ini granat paling nikmat buat di cemplungin ke perut

    BalasHapus
  2. wah Tiyak udah posting ya? :"D
    keren, postingannya ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe, duluan ya kak :D

      makasih kak icha.. *nunggu postingan kak icha* :p

      Hapus
  3. Terimakasih mbak review-nya. SALAM PEDAS !!! :-D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kembali kasih mas :D SALAM PEDAS :))

      Hapus
  4. baksonya menarik nih.. tar dicoba :D

    BalasHapus
  5. dunia perbaksoan... asikk asikk :D


    salam dari warga WB juga...
    musikanegri.blogspot.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha... salam kenal aja ya dari aku :)

      menuju ke sana :D

      Hapus
  6. Yang ngakunya seneng pedes tapi belum nyicip bakso ala tentaranya mas azis, kagak afdol nih :D hoho

    BalasHapus
  7. waah lucu ya nama level2 pedesnya, ngahahhaa...
    cara ngasi gratisannya juga lucu, cuman kesian yang jomblo, hehe...
    oya, maen2 ke blogku ya, ada review tentang bukuku hehhee...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe, mau coba yg level galau? :D

      oke deh *meluncur

      Hapus
  8. dak ado aku :(
    dak seru aei :-p
    penasaran pengen mknnyo yak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha, iyo.. dk lengkap personil ado yg kurang wkwk

      oke, gek kito kesano lagi =D

      Hapus
    2. iyo biasonyokan trio kwekkwek hahaha

      oke.. di tunggu :D

      Hapus
    3. nah men tau hahaha...

      nunggu ado duet :D

      Hapus
  9. -___- didalem bakso ada cabe.... wah kalo main ke palembang mampir deh hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, cabenya buanyak lagi :)
      oke deh, mas azis nungguin tu :D

      Hapus
  10. belom nyoba dan pingin nyoba , ngga ikut sih kmaren :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. kami aja pengen kesono lagi kak dini :o

      Hapus
  11. Salam kenal Tutia Rahmi..
    Rahmi itu artinya “yang penyayang” keren lah namanya..

    Oh iya,. Mas aziz kreatif banget tuh..sampai nemuin bakso granat, bakso bumerang..
    Kalau aku buat bakso tank, bakso basoka dikira nandingin,. Aku punya ide nih.. bakso buah... jreng-jreng. Baksonya ngga sedap, tapi manis kayak es.. belum ada kan di dunia ini.!! Hehehe

    Salam kenal..*maaf kalau ada salah kata.

    BalasHapus
    Balasan
    1. eh iya makasih banayk.. dan salam kenal juga :)

      Haha, boleh juga dicoba tu bakso rasanya manis =D

      Hapus
    2. Iya Tutia...
      Terimakasih banyak...

      Blogwalker sepertimu memang patut diacungi jempol. Jarang-jarang loh menemukan orang yang mau ngomentari blog kita. Keren lah.. pantesan saja blogmu ramai..

      Sip.. semoga eksprimen buat bakso manisnya berhasil.. hehe

      Hapus
    3. wah sedikit berlebihan nih memujinya hehe..
      kalo postingannya bagus, aku emang gak tahan kalo gak ngomen =D but, makasih sekali lagi :)

      Hapus
  12. Bakso Ranjau, Bumerang, Bakso Rawit, Bakso Lombok, Bakso Uleg, dan Basoka. Bedanya apa aja tuh, sama-sama pake cabe juga kah?
    Cabe rawit emang seru ya ti, ga kapok au mah sama rawit jadiii pengen nyobain deh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. pengen tau banget ya? dateng aja langsung hehe :)

      Hapus
  13. Bisa meledak di mulut nih, haha, saya gak terlalu suka pedas, tapi kalau ditraktir boleh juga, mbak. hhaha :P
    Konsepnya menarik yah, CCTV dengan warning gituan, rekor, promonya terutama. kreatif, haha. kalau suatu saat ke Palembang jadi kepingin mampir :D hashtag ngarepditraktirmbakTutia :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. yaelah, akunya aja ngarep ditraktirin orang =D buruan deh kesini, biar penasarannya ilang :)

      Hapus

Jadilah blogwalker yg baik dan jangan jadi silent reader.. Berkomentarlah sebelum diharamkan.. No Spamming, No SARA. karena udah aku setting NO CAPTCHA :* (@tutiarahmi_)