Minggu, 17 Januari 2016

Pertama di 2016

Happy new year! Lebih baik telat kan daripada telat banget. Huh, rindunya aku dengan momen-momen ini. Momen di mana aku harus mikirin kalimat pembuka postingan yang paling pas. Maklum, terakhir update bulan September tahun lalu. Berapa bulan gak update, lama-lama kangen juga. Rasanya ada sesuatu yang hilang, walaupun pengunjung blog masih ada. Beberapa menit yang lalu iseng buka komentar yang masuk, ternyata ada banyak banget komentar masuk ke postingan-postingan lawas blog ini, aku tarik kesimpulan kalo pengunjung blog kangen sama tulisanku jadinya mereka membaca postingan-postingan lama yang belum sempat mereka baca. Hal itulah yang bikin aku jadi pengen banget untuk aktif ngeblog lagi. Beberapa bulan ini juga aku udah gak pernah ikut lagi kegiatan yang diadain sama komunitas-komunitas blog yang dulu aku ikuti. Yang jelas malam ini, jiwa hobi nulisku terpanggil kembali. 
Sebenernya ada banyak sekali yang mau diceritain, tapi mungkin belum di postingan kali ini, karena ini postingan pertama di dua ribu enam belas, aku jadi kepengen membahas segala sesuatu yang 'pertama' di tahun ini. Oh ya, sebelumnya apa sih resolusi di malam tahun baru kemarin? Aku pribadi cuma nulis satu resolusi dan itu adalah gak bakal galau lagi gara-gara cowok. Haha. Lucu? Iya tapi ini serius. Because what? Akhir tahun kemarin yang kebetulan juga akhir semester limaku di kampus, aku udah ceklist resolusi terakhir di 2015 yang pengen aku capai yaitu IPK naik banyak. Terus apa hubungannya? Hubungannya adalah ini bisa terjadi karena seorang Tiyak gak pernah lagi mikirin makhluk Tuhan yang dipanggil cowok. Kalo ada waktu luang atau kalo lagi jenuh belajar, larinya ke game bukan ke temen curhat. Kalo ke temen curhat, pasti lama-lama bahasannya cowok. Semakin jarang mikirin cowok, semakin fokus ke kuliah, otak bisa berfungsi normal tanpa gangguan si hati. Hati sehat, gak pernah galau lagi, jadinya adem. Ya tapi gak apa lah, itung-itung pengalaman, biar gak diulangin lagi. Di lain sisi juga emang karena belum ada lagi yang bikin jatuh cinta, entah masih trauma atau karena nonton film tersyar'i sepanjang masa, Tausiyah Cinta. Oke untuk review film ini, tunggu di post selanjutnya yaaah.

Jujur sih kangen rasanya kasmaran, tapi lebih banyak rasa takut sakit hati lagi. Maklum, sakit hatinya bukan karena ditinggal pergi atau dikhianati, tapi karena belum menyatakan sudah diabaikan. Eleh, ini curhat banget Jeng. Kita liat aja nanti, jatuh cinta pertama di tahun 2016 nya bakal kejadian kapan. Santai, masih Januari, masih ada 11 bulan tersisa. 

Kalo bahas 'pertama' jadi inget keluarga di Muara Enim. Iya, aku anak pertama yang merantau dan jauh dari keluarga. Apa-apa sendiri. Dituntut harus mandiri dan bisa ngatur hidup sendiri. Jangankan ngatur badan dan tempat tinggal, ekonomi dan keuangan aja harus atur sendiri. Bilang ke mamamu ya, anak kost itu calon mantu idaman. Hehehe. Mungkin sekilas kayaknya gampang untuk jadi si sulung yang merantau. Hmm, kayaknya bagus ni kalo jadi judul ftv. Well, anak rantau itu banyak suka dukanya. Kalo sukanya sih yang jelas bisa bebas tanpa ada yang ngatur, dan di sini dia dituntut untuk paham betul mana yang terbaik buat dia dan mana yang harus dia hindari. Alhamdulillah sejauh ini aku belum pernah pulang malem lewat jam 10 karena kalo lewat dari situ gerbang kostan udah dikunci. Gak deng, paling malem pernah pulang jam setengah 12 tapi rame-rame kok, abis karokean. Ya namanya juga anak muda, doyan bener kalo diajak nyanyi (sambil curhat). 

Nah kalo dukanya, banyak cyin. Sarapan sering yang instan atau kalo nyawa cepet terkumpul bisa beli nasi uduk. Tapi kalo aku sih keseringan gak sarapan. Mending rangkap makan siang buat penghematan. Haha becanda. Anak kost gak semuanya kayak gitu dong. Aku tipikal orang yang gak bisa gak sarapan. Seengaknya ngunyah dikit atau sesuap nasi pun cukup. Gak bisa kosong banget, kalo gak sarapan bisa bahaya. Mood-nya bakal ancur, gak semangat sebelum ketemu makanan. Duka yang lain misalnya kalo sakit, soalnya gak ada yang ngurusin. Aku pernah salah makan dan harus bolak balik ke belakang, dan karena gak bisa kemana-mana soalnya badan lemes, jadi kepaksa bikin oralit sendiri. Kalo lagi sakit percaya gak percaya tanpa kamu ngasih kabar ke orang rumah alias orang tua, mereka pasti udah tau duluan. Pernah nih aku lagi gak enak badan karena kecapekan, emak nelpon terus langsung nyuruh tidur jangan kemana-mana dan jangan beli obat sembarangan. Ajaib, aku belom ngomong apa-apa di telpon. Salut, naluri orang tua bener-bener hebat. JAdi gak sabar ngerasain jadi orang tua *bukan kode* Haha.

Tapi yang jelas untuk aku pribadi, berat sekali jadi anak sulung yang merantau menuntut ilmu. Apalagi aku punya banyak adik. Orang tua bener-bener narok harapan mereka yang sangat besar di atas pundakku. Anak pertama selalu dijadikan patokan. Kalo dia berhasil adik-adiknya pasti akan ikut berhasil. Tapi kalo dia gagal, adik-adiknya bakal ikut kacau. Giman gak berat? Sebagai anak pertama, kamu dituntut untuk jadi yang terbaik. Melakukan hal-hal yang baik dan tidak memberi contoh yang buruk. Harus jadi panutan. Aku hidup di sini, berjuang kuliah dengan beban pikiran "Semangat, inget orang-orang yang sayang sama kamu dan harapan mereka untuk liat kamu berhasil, sukses" Tiap hari kalo mulai males belajar, males kuliah, aku selalu mandangin foto mereka. Apalagi kalo liat foto emak, beh rasanya semangat berkobar lagi.

Yasudahlah ya, sepertinya ini malah jadi curhatan pertama di 2016. Tunggu curcol-curcol selanjutnya ya. Maaf gak masukin gambar apapun, karena ini hasrat ngeblognya dadakan dan gak terencana. Nanti-nanti lah aku balik lagi ngepost yang insya Allah ada manfaatnya. Hehe. Thanks for reading, guys. Leave some comment, please! Tapi gak usah pakek hashtag #KamiTidakTakut yaa. 

10 komentar:

  1. Wah ini curhat di 2016. Jadi anak rantau memang menuntut kita untuk belajar mandiri banget.

    Kunjungan pertama salam kenal.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wohoo halo makasih udah mau baca hehe.. Maklum aja ya anaknya emang hobi curhat

      Hapus
  2. Yoo! selamat datang kembali! :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo rifqi yang juga bikin semangat ngeblog lagi haha

      Hapus
    2. iya, gegara baca komen dan postinganmu jadi pengen aktif ngeblog lagi huhu

      Hapus
  3. Plis deh tiyak. Kita kita harus cari "pria" bukan "cowok". Ayo kembali ke jalaj yang benar.

    BalasHapus

Jadilah blogwalker yg baik dan jangan jadi silent reader.. Berkomentarlah sebelum diharamkan.. No Spamming, No SARA. karena udah aku setting NO CAPTCHA :* (@tutiarahmi_)