Selasa, 02 September 2014

Tugas Kuliah Penuh Cerita

Alhamdulillah masih dikasih umur dan kesehatan berlimpah untuk bisa melewati Agustus dan ketemu lagi sama September. Seminggu dari sekarang, ibuku tercinta akan berulang tahun. Orang yang selalu kusebut dalam do'a dan semoga selalu mendo'akanku :) Masuk bulan kedua semester ketiga ini, itu artinya hampir semua mata kuliah sudah memasuki pertemuan ketiga. Dimana dosen-dosen mulai masuk ke materi kuliah yang sebenarnya dan mulai mengeluarkan sifat aslinya yang suka seenak udelnya sendiri dalam memberi tugas. Tapi untuk sekarang, belum terlalu banyak tugas yang menyita waktu tidur.




Bisa dibilang tugas baru saja menyapa. Istilahnya baru ngetuk pintu rumah kita, belum sampe numpang makan minum. Jadi, karena tugas kedua di masa perkuliahan ini, sebelumnya udah ada tugas tapi gak susah (buat cari contekan). Nah, tugas kedua ini dari mata kuliah Manajemen Operasi. Tugasnya adalah kami harus membuat kunjungan ke sebuah tempat usaha yang jenisnya adalah manufaktur atau dengan kata lain usaha yang mengubah sebuah bahan baku menjadi bahan jadi. Waktu yang dikasih adalah 5 minggu. Hari ini, sudah dua minggu lewat begitu saja.

Pada dasarnya aku punya prinsip 'gak boleh nyantai dan tenang kalo belom kelar'. Akhirnya aku mulai ajak temen-temen satu kelompok sekaligus temen curhat untuk mulai untuk ngerjain tugasnya. Iya, ini tugas kelompok dan kami bebas membentuk kelompok sendiri maksimal 5 orang. Sebelum ngajak mereka, aku terlebih dahulu mencari tau keberadaan usaha-usaha kecil di sekitar kosan. Berbekal petuah "Malu bertanya, jangan bertanya" aku pun memberanikan diri bertanya sama tante langganan beli lauk pauk dan temen temen satu kosan. Dapet lah info ada sebuah pabrik tahu yang tidak terlalu besar. 

Aku dan Uly duluan ke tempat itu dan akhirnya kami menemukan pabrik tahunya. Beruntung pemiliknya super duper baik dan langsung menerima kedatangan kami dengan senang hati. Saking senengnya karena diberi sambutan yang hangat, aku langsung nyiapin kertas buat mewawancara si empunya pabrik tanpa berkenalan terlebih dahulu. Udah ngasih lebih dari 3 pertanyaan, baru sadar "Aduh, maaf Pak. Saya terlalu semangat jadinya lupa memperkenalkan diri. Nama saya Tia, Pak. Ini teman saya, Uly". Bapaknya malah senyum dengan lebar dan bilang "Oh iya. Panggil saja saya Pak Wawan".

Lanjut ke sesi wawancara, mulai nanya nanya apa aja yang harus dimasukkan ke dalam laporan nantinya. Sambil terus mencatat aku pun teringat kalo kami juga harus mencantumkan foto-foto sebagai dokumen atau buktinya di akhir laporan. Karena di antara hape kami berdua gak ada yang punya kamera yang bagus, aku pun meminta Uly untuk ke kosan Yuni dan minjem kameranya. 

Selepas Uly pergi dari pabrik, aku terus bertanya ke Pak Wawan dan istrinya yang kebetulan juga membantu suaminya di sana. Sekitar 10 menit kemudian, Uly sms "yak sabar menungggu ya, kami bakalan agak lama" Ini pasti si Yuni juga bakalan nyusul pasti mau siap-siap dulu. 

Begitu Yuni dan Uly sampe di pabrik, aku udah selesai mewawancarai Pak Wawan. Aku pun langsung meminjam kamera Yuni untuk mulai mendokumentasikan alat alat dan situasi di sana selama pembuatan tahu. Pas mau izin pulang dan ngucapin terima kasih, Yuni sama Uly malah beli tahu. Katanya lumayan penghematan. Haha, dasar anak kos tau aja mana yang murah tapi kualitas tetep oke. 

Sepulang dari pabrik lah banyak cerita. Gak banyak juga sih, tapi lumayan menggelitik aku untuk menulisnya di sini. Untuk Solat hari ini aja, aku membutuhkan tiga tempat. Zuhur di kosan Yuni, Ashar di mushola dokter spesialis dan Magrib di masjid dekat taman Kambang Iwak, Palembang. 

Dari kosan Yuni, numpang solat dan minta makan harusnya langsung pulang ke kosan, tapi si Yuni malah minta temenin berobat ke dokter spesialis kulit. Katanya dia sering gatel-gatel dan banyak nimbul bercak merah di beberapa bagian tubuh. Karena aku udah dikasih makan gratis ini orangnya baik, ya aku temenin deh. Berangkat jam 3 sore, ternyata asisten dokter spesialisnya belum ada apalagi dokternya. Setengah jam menunggu, akhirnya mba asisten dateng dan mempersilahkan kami untuk mengantri sekaligus menyetorkan nama. Sembari menunggu dokter datang, kami pun solat Ashar di musholanya. 

Agak prihatin sama keadaan mushola disana, lebarnya paling cuma 1,5 x 1,5 meter. Cuma ada satu sejadah tanpa ambal alias langsung ke lantai dan hanya ada satu pasang mukenah. Jadinya harus antri. Belum lagi cuma ada satu keran untuk berwudhu dan nyala airnya pun kecil. Tapi tetap bersyukur karena kami masih bisa menjalankan kewajiban. 

Abis solat ternyata dokternya belum juga dateng. Pukul 16.15 akhirnya dokternya dateng. Nama dokter itu cuma dua kata, tapi karena gelarnya banyak banget --> Profesor Doktor dokter Haji Spesialis Kulit, kami sudah bisa menebak kalo dokternya pasti sudah beruban. Dan dugaan kami benar. Jam 5 kurang 15 menit, nama Yuni dipanggil. Keluar dari sana langsung deh aku wawancara "Gimana? dokter bilang apa?" Yuni jawab dengan jawaban yang sontak bikin aku ketawa. "Katanya ini alergi, yak. Aku lupa istilah kedokterannya. Pokoknya alergi makanan, tapi kalo aku ngerasa gak salah makan, berarti alergi udara" setelah ketawa aku komen lagi jawaban Yuni "Oh jadi Yuni harus diem aja di rumah jangan kemana mana terus kuliahnya udahan. Gitu?" sambil ketawa lagi. 

Ada-ada aja, udara yang macam apa yang bisa bikin alergi. Dasar kulitnya kali ya, kelewat sensi. Sembari nunggu obat yang ditebus, kami melihat timbangan berat badan. Aku yang dua bulan ini gak tau perkembangannya langsung berdiri di atas timbangan itu. Sebelum puasa aku bisa dibilang gendut, karena memiliki berat 52 kg, tapi tadi udah berkurang 4 kg, jadi berat aku sekarang cuma 48 kg. Alhamdulillah badanku kembali ideal :D

Sepulang dari sana, aku maksa Yuni untuk mampir dulu di Benteng Kuto Besak, di pinggiran sungai Musi, gak jauh dari jembatan yang jadi ikon kota Palembang, jembatan Ampera untuk makan mie tek tek. Maklum, udah ngidam semenjak balik lagi ke Palembang. Alhasil, motor cuma numpang parkir 5 menit karena gak ada satupun penjual mie tek tek, yang banyak malah penjual kerak telor, aneh memang. Biasanya banyak sekali bertaburan penjual mie tek tek, tapi mungkin mereka bosan, Iya, aku memang harus peka -_-" 
Aku pun ingat kalo di Kambang Iwak pasti banyak yang jual. Kami pun segera meluncur. Beruntung kami langsung dapet tempat makan mie tek tek yang keliatannya enak, karena pengunjungnya cukup banyak. Di samping kami tadi ada 4 orang ABG cowok yang kalo diliat dari mukanya paling maba atau masih SMA. Waktu kami mesen, mereka udah mau habis makannya. Begitu kami udah dapet mie tek tek pesanan kami, ada dua cowok yang lumayan cakep duduk di sebelah kami dan mesen mie tek tek juga. Abis dua cowok ini dapet pesenannya, 4 ABG yang mungkin masih labil ini, mesen satu porsi lagi. Dalam pemikiran aku sih, "Buset dah, itu laper, doyan, atau rakus? :D" Yuni pun menanggapi, "Salah semua, yak. Mereka itu pengen ngeliatin kita" sambil nyengir nyengir nahan ketawa. 

Karena azan magrib sudah berkumandang, kami yang juga sudah selesai makannya langsung bayar dan mulai nyari-nyari masjid untuk solat magrib. Begitu aku bilang "Nah itu ada kubah masjid" nunjuk ke arah kanan. Eh, dua cowok sebelah kami langsung modus "Nyari masjid kan dek? Itu di sana ada masjid besar, sekitar 20 meteran lah" Yaelah bro, aku baru aja nunjuk kesana keles! (ngomongnya dalem hati) aslinya mah senyum dan bilang makasih ke cowok cowok itu. 

Nah, begitu mau ke parkiran, Yuni lebih duluan karena aku masih nungguin uang kembalian dari si bapak penjual mie tek tek, 4 ABG yang mungkin masih labil ini malah bilang gini ke aku "See you next time ya" Aduh duh, susah ya punya wajah unyu gini. Disangka mereka kami lebih muda kali ya, gak tau apa kalo kami anak kuliahan #eyak! Haha. Tapi bener loh, kemarin malah aku disangka maba. Memang beginilah nasib pemilik muka jenis baby face Haha. Ternyata praduga Yuni yang cuma buat lucu-lucuan beneran kejadian :D 

Kayaknya segini aja deh ceritanya, berhubung nyampe kosan langsung mandi dan solat, jadinya pas nulis ini malah ngantuk. Makasih udah nyempetin baca. See you ya :))

28 komentar:

  1. cieee ngerjain tugas di pabrik tahu, kenapa gak ke pabrik roti. kan enak gitu! wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. pengennya juga ke pabrik roti, tapi udah dipake sebagai contoh sama dosen

      Hapus
  2. Azek di pabrik tahu. Tempat gua paling aneh waktu ngerjain tugas yaitu di sevel. Eh itu aneh gak sih? Ya aneh lah, norak juga. #LahNgomongSendiri

    BalasHapus
  3. Asalamualaikum mbak tuti, sebelumnya permisi karena kunjungan pertama perkenalkan saya blogger baru nih namaku yuli, semoga diperbolehkan buat ikutan meramaikan blognya mbak. sebelum dan sesudahnya terima kasih.
    terus kalau ngomongin kuliah heemmm, saya lebih terikat waktu pacaran dulu hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha, gak dipanggil tuti jg kali! :3

      Hapus
  4. ciiie sipemilik muka unyu digodain tuh. wkwk. udah masuk 3 minggu aja, kami masuk pun blum. haha. smangat ya tiaaa! :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha, iyanih udah mulai byk tugas :&

      Hapus
  5. Cie yang banyak tugas, gue juga kali yak kurikulum2013 bikin mupeng haha, eh tapi kayaknya gue juga kena alergi udara deh, aneh memang:p

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha.. semangat aja buat kita :D

      Hapus
  6. kakak udah semester 3? tugasnya udah kayak gitu? xD aku maba baru 2 minggu udah banyak tugas *curhat hehe
    blogwalking nemu blog kakak, salam kenal^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. ciye maba, pasti masih seneng2 nya :p

      Hapus
  7. jadi kangen makan bubur tengah malem di kambang iwak trus nongrong di BKB. 2007-2008
    header baru ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. yaudah ayo ke sana lagi kak, traktir yah :D

      Hapus
  8. Mau juga dong sholat di beda-beda tempatnya bwhehehe.

    BalasHapus
  9. Semangat terus ya kuliahnya.. Selamat puyeng :-D

    BalasHapus
  10. Yang bikin gue heran itu sebenernya kuliah itu seneng nggak sih? Ada yang bilang seneng, ada yang bilang puyeng. Kali aja kamu mau sharing, itung-itung masih kelas dua. Semoga ntar kuliah lancar, hehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. seneng kalo liat orang tua yg bangga "itu anak saya, calon sarjana"

      Hapus
  11. Kereen mb walopun citanya panjang tp ga bikin bosen katakatanya #simplepakebingit :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe, makasih dek :) selamat membaca :D

      Hapus
  12. udah semester tua jadi tuganya udah mulai berat :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. belom dibilang semester tua gus :((

      Hapus
  13. tugasnyaa entar makin banyaak lho ,,haha .. o iya kuliah jurusan apa ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang makin byk :( aku jurusan akuntansi..

      Hapus
  14. Jujur selama gw mampir kesini, gw baru tau lo anak Palembang toh.. Ai wong kito jugo ruponyo kau nih,, hahaha.. Ciya yg ditaksir sama brondong, ahay..

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha, aku jg gak tau kalo situ wong kito pulo wkwk

      Hapus

Jadilah blogwalker yg baik dan jangan jadi silent reader.. Berkomentarlah sebelum diharamkan.. No Spamming, No SARA. karena udah aku setting NO CAPTCHA :* (@tutiarahmi_)