Kamis, 28 Agustus 2014

Harus Terpisah

Ini bukan postingan yang bercerita tentang awal LDR ya, karena aku gak mungkin LDR-an. Yaiyalah, pacar aja gak punya. Haha. Ini cerita persahabatan. Jadi aku harus terpisah dengan dua temen baikku. Walaupun cuma pisah kelas, jadi trending topic loh, karena dari semester yang lalu kami ini eksis bingits :D Eksis karena kemana-mana pasti bertiga. Banyak orang malah bilang kalo kami ini trio. Parahnya ada yang ngasih kami nama trio kwek kwek. Anak kelas lain pun taunya kami ini satu paket. Kalo satu gak ada, langsung deh jadi pertanyaan. 
 "Eh, kok cuma berdua, yang satu kemana?"
"Halo yak, kok sendirian? Yuni sama Uly kemana?"
"Tiyak kelas ini? Uni sama Yuli kemana?"

Pertanyaan pertama sih masih oke. Yang kedua juga gak papa. Nah yang ketiga ini sempet bikin shock. Nama temen aku yang bener aja dia gak tau, tapi dia taunya kami ini selalu bertiga. Kan lucu. Aneh aja gitu kok mereka lebih tau 'kebersamaan kami' daripada nama dari kami sendiri. Aku penasaran, apa sih yang mereka bicarakan tentang kami? Apa mungkin "Oh si Tiyak yang selalu bertiga sama temennya itu ya?" Jujur, agak kesel aja kenapa mereka kayaknya ribet banget sih. Ada yang salah? Mungkin kalo yang satu pisah, artinya musuhan gitu? Kalo ada yang musuhan berarti ada bahan gosip? Kenapa gak tanya yang lain? kayak 'apa kabar' mungkin. Masalahnya apa kalo kami gak bertiga kayak biasanya? 



Tapi di balik itu semua, aku masih merasa senang. Ternyata kami populer. Ternyata mereka kepo. Kepo itu penasaran, penasaran artinya peduli, peduli berarti sayang. Simplenya, mereka sayang sama kami bertiga. Jadi gak papa lah kalo mereka mau kepo. Salah satu dari mereka juga pernah 'mencet' tombol favorite di salah satu twit aku yang isinya itu gak penting alias twit reply aku ke Yuni dan Uly. Iya, mereka kepo sama obrolan kami. Iya kan? :D Jadi sekarang, cuma satu yang mau aku tegasin sama kalian. 


KAMI MEMANG SELALU BERTIGA. 
TAPI KAMI BERTEMAN DENGAN SIAPA SAJA!! 

Nah sekarang aku mau bahas soal kelas pisahnya. Ada dua mata kuliah yang bikin aku gak sekelas sama mereka. Yang pertama Pengantar Ekonomi Pembangunan. Sebelum semester tiga ini kan ada yang namanya semester pendek, Nah Yuni sama Uly udah ambil mata kuliah ini di semester pendek kemaren sedangkan aku liburan. Jadi aku harus sendirian ambil mata kuliah ini. Yah gak papa sih. Kata orang ambil hikmahnya aja. Iya emang ada hikmahnya, aku satu kelas sama dia. Dia siapa? Dia yang jadi inspirasi puisi-puisiku disini :D Udah lama ya gak bikin puisi, ada banyak sih di catetan, cuma malu mau publish ke sini. Hehe.

Mata kuliah yang kedua itu Akuntansi Biaya. Berbeda dengan semester satu dan dua dimana kami harus mengambil kelas berdasarkan Nomor Induk Mahasiswa, di semester tiga ini kami boleh milih kelas dan dosennya sesuka hati. Karena aku baru bisa ambil mata kuliah di hari terakhir, ya jelas aja aku cuma bisa dapet kelas dengan dosen yang dihindari sama temen-temen. Dan aku harus terpisah dengan dua temen mangkal sahabatku. 

Sempet kesel sih sama mereka yang ambil jatah aku. Ya maksud aku kalo diliat dari NIM kami, mata kuliah Akuntansi Biaya ini, aku dapet kelas A. Tapi karena banyak temen di kelas B gak mau ketemu Pak 'Imut' jadinya mereka pada pindah ke kelas A. Aku pun harus masuk ke kelas B karena kuota kelas A udah penuh. 

Pak Imut ini salah satu dosen yang katanya pelit nilai. Terus kalo masuk jam 1 tepat, ya gak boleh telat. Karena ada jadwal kuliah sampe setengah satu, jadi abis makan aku harus cepetan solat zuhur dan buruan masuk ke kelas. Minggu pertama kemaren aku lagi dapet tamu bulanan, jadi gak tau rasanya takut telat walopun karena harus solat dulu. Nah tadi itu kerasa banget. Mana di mushola harus antri mukenah pula. Beh rasanya deg degan banget. 

Begitu udah masuk kelas, udah tenang Pak Imutnya belum dateng. Eh, ternyata kami harus pindah ke gedung lain yang jaraknya lumayan lah ditambah matahari yang tepat di atas kepala. Sama kayak kelas PEP, hikmahnya aku bisa sekelas sama dia (juga). Lumayan lah buat penyemangat #eh. 

Kalo menurut aku, Pak 'Imut' ini tegang banget kalo baru baru di awal perkuliahan. Jari telunjuknya itu kayak malapetaka banget buat mahasiswa yang gak fokus. Beliau tau kalo salah satu diantara kami ada yang pikirannya di luar kuliah. Beliau bakal ngasih pertanyaan dan jari telunjuknya itu akan beraksi bikin salah satu jantung dari kami copot :D Tapi kalo tegangnya udah ilang, semua mata mahasiswa 100% tertuju padanya eh pada materi yang diberikannya, Pak 'Imut' ini asyik banget. Sering ngasih plesetan yang unyu dan sukses bikin ngakak. Dijamin gak bisa jaim alias ketawa imut. Pasti pada ngakak semua. Haha. 

Terus yang aku suka dari Pak 'Imut' ini, kata-kata atau nasihatnya. Di balik lucu-lucuannya beliau, pasti ada nasihat yang selalu bikin ngangguk-ngangguk. Dapet ilmunya dobel. Ada kalimat yang aku inget dari kuliah sore ini.

"Ada pepatah, berakit-rakit ke hulu. Berenang-renang ketepian. Bersakit-sakit dahulu, bersenang-senang kemudian, kalian jangan ikutin kata-kata itu"

Bingung kan kenapa gitu? Beliau bilang, iya kalo umur kalian panjang, kalian bisa bersenang-senang kemudian. Nah kalo umur kalian cuma sampe pas bersakit-sakit? Mati sebelum bahagia deh. 

"Yang dicari itu, kecil bahagia, tua kaya raya, mati masuk surga" 

Bisa dipahami kan? Terus beliau juga ngasih lima target yang menurut aku memotivasi  banget.

1. Lulus kuliah 3,6 th 
2. IPK 3,85. Dapet B cuma di mata kuliah Bahasa Indonesia aja.
3. Masa iddah setelah lulus = 0 bulan.
4. Bekerja di perusahaan yang memungkinkan kita untuk Go Internasional.
5. Per bulan menerima gaji USD 10.000.

Kalo perlu di dinding kamar kita ditulis sebesar-besarnya "HARAM DAPET NILAI SELAIN A" Oke Pak, bakal dijadiin motivasi di semester 3 ini. Nilai memang bukan segalanya, tapi kalo bisa berhasil dengan nilai yang memuaskan, kenapa nggak, kan? 

Di balik 'harus terpisah'nya aku dengan dua temen curhatku, aku bisa ketemu dosen baru yang sangat disiplin dan memperhatikan mahasiswa. Lah buktinya, Kelas B, kelas Yuni dan Uly, dua minggu perkuliahan, dosennya belum masuk-masuk. Percayalah nak, semua yang terjadi akan ada hikmahnya. Semua yang terjadi pada kita, pasti itulah yang terbaik. Tuhan memberi yang kita butuh, baru memberi yang kita ingin.Aku pengen nilai A, jadi butuh dosen yang gak pelit nilai. Tapi aku dikasih dosen yang fair sama nilai. Kasih nilai sesuai dengan ilmu mahasiswa. Jadi kalo aku mau A, aku harus serius dengan mata kuliah ini, makanya dapet dosen yang katanya pelit nilai. Aku harus berusaha kan? Baru deh bisa dapet A. 

Aku udah dua semester berturut-turut dapet dosen yang katanya pelit nilai, alhamdulillah aku dapet nilai A. Jadi intinya semua kembali sama keseriusan kita kan. Man Jada Wajadda. 

22 komentar:

  1. unsri enak ya. bisa milih dosen. kalo dikampus gue, gak bisa. dan hanya mengandalkan nasib. semoga aja dapet dosen yang baik hati.

    USD 10.000 berapa rupiah ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tinggal 10.000 dikaliin dengan kurs yang lagi update. Misal kalo kurs sekarang lagi di 11.782. Jadi hasilnya 117.820.000.

      Ga bisa bayangin kalo sebulan dapet gaji segitu. :O

      Hapus
    2. @Nopri, aku bantu do'a aja ya hehe :)

      Hapus
    3. @Miki, makasih udah bantu aku ngitung USD 10000 itu berapa rupiah :D mulai skrg latian ngebayanginnya ya, owner kaskus aja penghasilannya 2M perbulan. kenapa kita tidak mau mencoba? :)

      Hapus
  2. Awal masuk kuliah memang selalu barengan teman2. Tapi pas nginjak di atas semester 5, biasanya teman2 bakal punya kesibukan masing2. Hahahaa....begitu lah hidup (susah)nya mahasiswa.

    BalasHapus
  3. Gila, itu dosen kalimat motivasinya keren. Singkat, langsung mengena. :D
    Overall, aku nikmatin quote-quote kamu, tut. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha, dosen kami emang keren :p haha, thanks yaw

      Hapus
  4. Laah.. gue jadi bingung ntar abis SMA gue kuliah jurusan apa :|

    BalasHapus
    Balasan
    1. perhatikan minat bakatmu dari sekarang :)

      Hapus
  5. semoga target semester3 tercapai ya. kalian bisa milih dosen sendiri ya? enak dong. disini cuma bisa milih jadwal, dan gak tau ntar dosennya siapa dan kita sekelas sama siapa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. enak dong, bisa janjian sama temen2 deket pas ambil jadwal. semoga sukses jg buat kamu gus :)

      Hapus
  6. Haram dapet nilai selain A? kalo gw beda "Nilai yang penting enggak E".. haha,, semoga kuliahnya sukses!

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha, yg penting ada target. susah juga mau dapet nilai A tnpa usaha

      Hapus
  7. Wahahah ini mah udah bestfriend gitu ya. Gue juga pernah dulu kayak gitu. Karena kemana-mana selalu bareng pas gue jalan sendiri pasti ada yang nanya "Eh, temen lo yang satu lagi kemana?". Haha.

    Eniwei, itu kata-kata dosennya memotivasi banget. Kayaknya bakal susah deh dapetin kayak gitu huhu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha, you know what I feel ^^

      Setidaknya kita harus mencoba :)

      Hapus
  8. Itu beneran kan namanya pak imut? haha. Gue besok lanjut kuliahnya apaan ya? emnag mau kuliah._.

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu panggilan dari mahasiswa, aku gatau sejarahnya :D

      Hapus
  9. seru banget mbak ceritanya selain punya 2 sahabat yang selalu menemani ternyata mbak punya dosen yang lucu dan bisa memotivasi,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah ya *syahrini mode on

      Hapus
  10. haha keren pa imut bilang haram dapet nilai selain A ,, motivasi sekali ,,

    BalasHapus

Jadilah blogwalker yg baik dan jangan jadi silent reader.. Berkomentarlah sebelum diharamkan.. No Spamming, No SARA. karena udah aku setting NO CAPTCHA :* (@tutiarahmi_)