Senin, 11 Agustus 2014

Jadi anak Kos (Lagi)

Kemarin, 10 Agustus 2014, liburan panjang selesai. Lebih tepatnya hari libur. Karena liburan dan libur itu memiliki perbedaan yang cukup signifikan. 10 Agustus 2014, juga merupakan hari dimana aku dan dua sahabatku, @yunidestiara1 dan @mildajulianti, harus spot jantung sepanjang perjalanan dari Muara Enim kembali ke Palembang. Perjalanan kami itu kurang lebih 5 jam. Kami berangkat jam setengah 9 dan sampe di Palembang sekitar jam 1 lewat. Dan selama 5 jam itu pula kami harus kehilangan moment-moment tidur di mobil. Aku, yang biasanya mabuk perjalanan dan kemudian tepar, kemarin jadi gagah tanpa ngantuk dan pusing sedikitpun. Karena apa? Karena sopirnya bujangan. Eh, jangan salah mikir ya. Survei dadakan kami membuktikan, sopir yang masih bujangan, cenderung ugal-ugalan kalo nyetir, dan penumpanglah yang menjadi korbannya.
Saking cemasnya selama di jalan, aku sama sekali gak ngerasa pusing. Berapa kali kami tegang setengah mampus gara-gara itu sopir. Kami udah negur, tapi abang sopirnya malah jawab gini "Bawa ngobrol aja, anggap roti lewat" Eh buset. Mana bisa berhalusinasi kalo truk jumbo bermuatan barang ratusan kilo itu roti. Iya, ini abang sopir suka banget nyalip truk terus di arah berlawanan juga ada truk. Gak bisa diitung pakek jari, berapa kali ini abang bikin jantung mau copot.


Sedikit mengurangi rasa cemas, sepanjang perjalanan, kalo diitung-itung, ada lebih dari 10 kali kami melewati janur kuning. Entah kenapa, banyak banget orang yang memutuskan untuk menikah setelah hari raya. Padahal kan, itu masa-masanya uang habis. #curcolananakkosanbanyakdapetundangan. Asal kalian tau aja nih ya, ada dua temenku yang ngasih undangan nikahan mereka di bulan Agustus ini. Wah, kayaknya aku bakalan nyusul gak bisa dateng deh. Soalnya aku kan udah di Palembang. Males banget harus bolak balik Muara Enim Palembang buat nulis nama di buku tamu terus masukin amplop yang berisi jatah makan selama seminggu ke dalem miniatur rumah gadang di acara kawinan orang #anakkosancurcollagi.
Ya, maklum.. Setelah libur kurang lebih dua bulan, kembali menjadi anak kos adalah sebuah kesedihan tersendiri. Tapi yang penting kan masa depan. Ya gak sih? 

Keasikan ngitung janur kuning, kami ternyata udah di atas Jembatan Ampera. Yeah! We arrived at Palembang. Kota yang cowok-cowoknya pada kaya. Gimana gak kaya? Lamaran aja dikasih kapal selam, gimana maharnya coba?? :p

Gak lama kemudian kami nganter Yuni ke kosannya. Dan akhirnya tiba lah aku dan Milda di kosan tercinta..

MESS KURNIA

Setelah ngucapin makasih udah bikin jantung kami makin sehat sama abang sopirnya, kami pun meminta bantuan Hyndro dan Fajar (yang udah duluan balik ke Palembang) untuk membawakan barang yang kami bawa. 

Yang paling greget adalah tebalnya debu di kamar, terutama di lantai. Perjuangan membersihkan kamar inilah yang paling melelahkan. WC kamar pun gak mau kalah saing. Debunya itu loh, hmmm banget. Alhasil yang pertama dilakuin adalah nyikatin WC, nyapu, ngepel, pokoknya bersih-bersih deh. Ternyata jadi tukang bersih-bersih itu capek banget. 

Dan yang paling kuat di tanggal 10 Agustus 2014 adalah badan aku. Dua jam bersih-bersih, aku dijemput Yuni buat ngasih surprise ke sahabat kami @ulyochie. Iya, surprise ulang tahun. Walaupun udah telat sebulan. Karena doi ulang tahun di tanggal 16 Juli lalu. Ya gapapalah, lebih baik telat daripada telat banget. 

Kemaren itu hujan loh. Awalnya sih cuma gerimis doang. Karena Yuni belum beli kado, kami pun ke mall gak jauh dari kosan aku seklaian beli kuenya. Begitu keluar dari mall, hujan lumayan deres. Setelah nunggu sekitar 15 menit, hujan masih gak reda-reda. Kami pun nekat nerobos hujan karena takut telat. Soalnya si Uly udah mau terbang ke Palembang. Jadi ceritanya, kami mau ngasih surprise, begitu dia masuk ke kamar, kami udah ada sambil teriak "Surprise!" 

Ternyata kami kurang info, si Uly bakalan nyampe sekitar dua jam lagi. Akhirnya kami cuma bisa nunggu sambil main sama keponakan Uly, anak dari kakak sepupunya.  Gak lama kemudian Uly ngasih kabar kalo pesawat udah mau berangkat. Terus sekitar setengah jam dia bilang kalo dia udah sampe. Tapi setelah ngirim sms itu, dia sms lagi kalo dia dapet kabar Wawaknya (orang tua kakak sepupu Uly yang punya rumah) meninggal dunia. Apa mau dikata, kami gak jadi ngasih surprise dan pamit pulang. Kan gak mungkin kami bakalan hepi hepi dalam suasana duka kayak gitu. Kami cuma ninggalin kado dan kue di atas tempat tidurnya Uly. Memang  pada dasarnya, manusia hanya bisa berencana, tapi Tuhan yang menentukan. 

Yaudalah ya, yang penting sekarang bentar lagi bisa kuliah satu kelas sama kamu lagi. iya kamu! :D #Abaikan. Yang penting itu semoga semester 3 ini kami bisa lebih baik lagi dan pastinya IPK bisa naik. Walaupun jadwal kuliah agak kejam. Ada jam kuliah yang sampe jam tujuh malem loh. Bismillah aja lah buat semester ini. Mata kuliah pun makin susah. Semoga bisa. Semangat! kalian juga semangat ya! :))

10 komentar:

  1. cieee kayaknya sekelas lagi tuh sama do'i. wkwk ati" entar ip turun loh, fokus belajar ya!

    BalasHapus
  2. Hrus apa yg U rasa kan itu aQ ada disana
    Tp gpp kog aQ sdh bisa ngerasaiin apa yg U alami itu
    Ntr kpn" undang aQ ke kos_an U ya coz biar aQ bisa jg ngerasaain kos kyag U.
    Hha....ha...

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha, biasa aja dong bang ngetiknya :D

      Hapus
  3. selamat yaa yg udh di palembang lg. Yg udh mulai kuliah :) moga apa yg dihrpkanny kcapai.

    y mmang, mnusia yg brncana, Allah yg mnntukan :)

    BalasHapus
  4. Sopir bujangan itu ternyata berbahaya ya. waspada!!

    BalasHapus
  5. nasib anak kos, jarang mandi makannya cuman mie..duit sebulan cuman cukup buat seminggu doangan...nasib anak kos..uwoo..uwoo

    BalasHapus
    Balasan
    1. dan aku bukan anak kos yang semalang itu :)

      Hapus

Jadilah blogwalker yg baik dan jangan jadi silent reader.. Berkomentarlah sebelum diharamkan.. No Spamming, No SARA. karena udah aku setting NO CAPTCHA :* (@tutiarahmi_)