Selasa, 29 April 2014

Nasib Anak Rantau

Mungkin sebagian dari kalian udah tau kalo aku ini anak rantau. Jarak kota asal sama kota rantauan 5-6 jam tanpa macet. Tekad kuat buat kuliah lah yang membuat aku berani untuk jauh dari orang tua yang udah ngurusin aku dari lahir sampe sekarang terutama ibu. Sebelum kuliah, pernah sekali aku pergi jauh dari ibu untuk ikut lomba tingkat provinsi. Waktu itu, guru pembimbing yang ditunjuk kepala sekolah, berhasil ngeyakinin ibu aku biar aku mau berangkat lomba. Kenapa gitu? soalnya aku belum pernah pergi jauh tanpa ibu aku. Gak tau apa yang bikin aku takut. Dan yang bikin aku mau berangkat itu adalah bujukan dan raut mukanya yang begitu bahagia karena anak sulungnya yang manis ini menang di kabupaten dan mau ngewakilin kabupatennya di tingkat provinsi. Aku terharu, untuk pertama kalinya beliau ngeluarin air mata bangganya. Walaupun dia tau anaknya yang manis ini gak pernah keluar dari tiga besar. *ngibasin jilbab* #jangandipuji #takutnyariya' :D
Empat hari ikut lomba, rasanya lama banget. Mana nanggung beban, nanggung kangen pula. Gimana nggak beban coba, sebelum berangkat kepala sekolah pesennya gini "Nanti disana harus menang ya, kita tahun lalu dapet juara harapan, kalo bisa tahun ini masuk tiga besar" aku jawab gini, "kalo kalah gimana Pak?" Beliau malah jawab gini, "Ya gak boleh" sambil ngeluarin senyum teranjritnya. Yah, walaupun guru pembimbing kami (waktu itu yang ikut lomba tiga orang dengan kompetensi lomba yang berbeda, makanya aku sebut kami) udah bilang kalo kepala sekolah cuma memotivasi biar kalian semangat. Semangat sih iya, tapi rasa takut kalah lebih besar. Singkat cerita empat hari berlalu dan aku bisa bawa pulang piala terus bisa ketemu ibunda tercinta lagi. Uh empat hari itu rasanya udah kayak empat bulan deh, biasanya makan selalu bareng keluarga eh disana makan agak gak tenang, karena kepikiran lomba. Intinya empat hari tanpa ibu dan keluarga itu gak enak banget.

Dan sekarang siapa yang menduga kalo aku malah pergi lebih lama dari empat hari karena kuliah. Ibu udah bahagia banget begitu aku lulus tes SBMPTN tahun lalu, dan keterima di Univ favorit di provinsi aku pula. Beliau mah ikhlas banget aku pergi merantau. Rupanya dia gak tau kalo anaknya ini masih belom siap. 

Lima hari pertama merantau untuk ikut kegiatan Ospek dan waktu itu masih enak, aku numpang di kosan kakak kelas waktu SMK yang udah aku anggep kakak sendiri jadi berasa tinggal sama keluarga. Selesai ospek aku balik lagi ke rumah. Beberapa hari setelah itu, baru bener bener pergi ke tempat baru. Sebelum dapet Mess dimana aku tinggal sekarang, sempet kebingungan. Pindah-pindah numpang kosan temen. Waktu itu kerasa banget susahnya. Susah tidur, susah makan, dan susah susah yang lainnya. 

Nah, kemarin adalah yang paling ngenes buat aku. Karena khilaf waktu malem minggu yang lalu aku malah sakit. Sebelumnya pernah juga sakit tapi gak parah parah amat, cuma karena capek doang. Tapi kali ini bener bener nyes bro. Gak tau kenapa semua badan rasanya gak enak. Ditambah pilek, batuk, meriang, untung gak sariawan. Biasanya kalo sakit, pasti ada ibu yang ngerokin, yang nyuruh minum obat, dan yang paling dikangenin itu yah dibikinin bubur. Lah disini aku mau minta bikinin bubur sama siapa? tidur sendiri, makan sendiri, nyuci baju aja sendiri. Aku sampe nangis saking sakitnya badan aku dan saking kangennya sama beliau. Baru juga sebulan yang lalu mudik ke kampung halaman, sekarang udah kangen aja. Ditambah keadaan yang emang lagi memprihatinkan, jadinya menambah tingkat kekangenan sama dia. 

Mom, I miss you so badly. Doakan selalu anakmu disini :* ({})

Aku mulai ngerasain sakit itu pas bangun tidur di hari minggu itu. Ternyata kekhilafan di saturday night kemaren bener bener bikin kapok. Gak lagi deh. Tapi walopun badan udah gak enak tetep aja dipaksa diajak ke pasar. Alhasil pulang dari pasar badan makin lemes. Ada dua tugas kuliah yang harus dikumpulin pas hari Senin, dan gak bisa dikerjain. Deadline udah makin deket, badan malah makin down. Abis makan dan minum obat aku tidur. Aku lupa sama tugas tugas aku dan berharap badan cepet pulih lagi. Sebelum tidur nyempetin sms ke ibu aku kalo aku sakit dan minta do'anya beliau biar cepet sembuh. Ternyata Tuhan langsung ngabulin do'a beliau. Malemnya, kayak biasa aku bangun jam setengah tiga dan Alhamdulillah badan udah agak enakan. Jadinya malem malem itu aku ngerjain tugas sampe subuh. Satu tugas selesai, tinggal yang satunya. Karena kuliah pertama jam tujuh selesai jam sembilan, aku niatin untuk ngerjain yang satunya nanti. 

Di kampus ternyata temen temen langsung tau kalo aku lagi sakit, ya gimana gak ketauan, suara aku udah kayak kodok banci. Berubah banget, serek serek becek gimana gitu. Dosen nanya aja rasanya susah banget buat jawab. Mesti batuk batuk dulu. Setelah kuliah selesai, rasanya lemes banget buat jalan pulang ke Mess. Untungnya aku punya temen temen yang care sama aku. Jadi kemaren aku nebeng temenku namanya Afif (nama tidak disamarkan). Ada sedikit yang bikin terharu.. Jadi gini, aku kan ngomong sama Afif dan Ejak (temen aku juga, nama panggilan) "Fif, anterin aku ke Mess ya.. gak sanggup buat jalan kaki ni" Afifnya jawab gini "tapi kita lain arah yak" dan Ejak langsung bilang gini "Anterin lah fif, tiak itu lagi demam. kalo aku bawa motor, aku yang anter" dan Afif langsung senyum terus bilang "Yaudah, ayo". Sorenya pun gitu, sepulang kuliah kedua, Ejak dengan senang hati mau nganter aku pulang. Oh God. bersyukur banget aku dikasih temen temen yang baik kayak gini. Semoga kita bisa berteman lebih lama lagi guys. Aku sayang kalian.

Jadi gini rasanya sakit pas lagi jauh dari ibu. Tapi tetep bersyukur karena dengan dikasih sakit kayak kemarin, aku jadi inget kalo kesehatan itu bener bener berharga dan jangan disia-siain dan dipake untuk hal yang gak guna. Akan lebih baik lagi kalo kesehatan itu terus dijaga dengan pola hidup sehat. Berhubung ini tanggal tua, jadinya agak susah buat ngatur pola makan #ifyouknow #whatImean.


penampakan dompet sekarang

Iya itu dia. Ini udah tanggal tua. Memasuki waktu para pahlawan termasuk pattimura pada pergi dari dompet. Warna merah biru ijo abu abu gak lagi mendominasi. Satu lagi harapan ya kartu ATM. Berharap saldonya masih cukup buat makan untuk beberapa hari ke depan -_-" haha. Bantu do'a ya teman teman. Semoga nasib anak rantau satu ini akan membaik dan gak akan jatuh sakit lagi. 

18 komentar:

  1. padahal masi galak di buyan ke smo games online bemalem2 X_X
    Hidup anak rantau !!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah itu jugo salah satunyo, galak lupo diri kalo lagi sehat -_-"

      Hapus
  2. yang sabar ya,. justru dengan masalah itu kamu bisa belajar lebih baik dan lebih bagus tentang bertahan.. survive..
    semangat.. banyak teman yang selalu membantumu..
    ayo... semangat..

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha.. iya kak! udah semangat banget ini :))

      Hapus
  3. hehee sabar ya Tutia, aku juga pernah ngalamin apa yang aku alamin, persis ;D. hidup anak rantau ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha.. kok kita samaan? jangan-jangan...

      Hapus
  4. sabar bro mudik sebentar lagi :') gue juga kangen berat ni sama emak gue :""""))))) pengen cepet pulang, emak gue udah gak tau wujud anaknya sekarang kayak gimana

    BalasHapus
    Balasan
    1. lu kelamaan sih di kota orang :p

      Hapus
  5. iya, jadi anak rantau emang kerasa banget ga enaknya kalo lagi sakit. kalo emak saya di kampung itu selalu bilang gini "makan yang teratur, tidur jangan lupa, masih muda jangan mikirin kerja dulu, kalo sakit di sana siapa yg ngurus? sini nomor temen2 kamu, dosen-dosen kamu." gitu. ah, aku jadi kangen kan.

    btw, cara ngebedain kodok jantan ama kodok banci gimana yak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. emak saya jg nyimpen nomor temen2 saya, tapi kayaknya gak minat minta nomor dosen. emakmu buat apaan nomor dosen? maaf ya uda bikin kangen.

      oh itu, gampang.. dengerin aja suaranya -_-"

      Hapus
    2. ga tau, urusan orangtua ga boleh diganggu. Palingan untuk memastikan keadaan anaknya aja.
      #iyakali

      emang ada kodok yang bunyinya "Cyiinnn" gitu?

      Hapus
    3. dosen gaada yg peduli sama keadaan kita.. mereka hanya peduli dalam memberikan tugas yang menggunung...

      gatau juga kalo "cyiiinn" ntar aku survei dulu ya

      Hapus
  6. dompetnya kosong banget, ada sarang laba-labanya ga tuh? hehe :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. gaada kok, cuma sedikit melapuk :((

      Hapus
  7. Dompetnya kalo kosong kayak gitu mending dikontrakin aja, kalo enggak dijadiin kosan. Lumayan kan.. :D
    Btw, salam kenal! :)

    BalasHapus

Jadilah blogwalker yg baik dan jangan jadi silent reader.. Berkomentarlah sebelum diharamkan.. No Spamming, No SARA. karena udah aku setting NO CAPTCHA :* (@tutiarahmi_)