Rabu, 11 Desember 2013

99 Cahaya di Langit Eropa

Hai hai blogger seluruh alam, tepat sepuluh hari ga ketemu. Terakhir kali aku posting tanggal 1 ya, kali ini baru dapet mood lagi buat nulis. Mungkin karena pengaruh tanggal cantik (11-12-13). Dari kemaren orang-orang pada ngode ganas di teel, ngarep biar sang gebetan bakal nembak, lebih ngarep lagi kalo bakal ditembaknya jam 14.15 WIB/WIT/WITA terserah deh, yang penting angkanya nyambung. Nggak kok aku nggak ikutan ngode, suer deh (^_^)v

Sudah lupakan!

Kali ini dapet moodnya nulis lagi karena pengen banget ngeshare pengetahuan tentang hebatnya Islam yang baru aku dapet dari film "99 Cahaya di Langit Eropa" Iya, filmnya emang udah tayang di bioskop dari tanggal 5 lalu dan mungkin banyak dari kalian yang udah nonton, tapi berhubung dan berhubung baru ada yang mau traktir nonton hari ini dan momentnya emang pas banget -_- pas banget besoknya UAS pengantar akuntansi \m/ kenapa malah pas ya? untuk mata kuliah yang satu ini aku agak kalem :D Sebelum nonton sebenernya aku juga ada UAS, jadi aku nontonnya siang jam dua lewat. Yang mau nraktir ini kakaknya Milda yang sengaja dateng dari Muara Enim buat nonton ini film, pas banget aku sama Milda uda ngences tingkat akut pengen nonton itu film (belom dapet jatah bulanan '-') ternyata bukan cuma aku sama Milda yg uda pengen, Yuni juga udah ngebet pas aku cerita mau nonton. Alhasil aku ada temen ke bioskopnya. Soalnya aku sama Milda beda kampus, jadi ketemuan langsung di TKP. Nyampe di sana, Milda belom ada dan ternyata dia sms yang intinya aku yang mesen tiket, nanti duitnya diganti. Untung aku belom miskin miskin amat :D

Singkat cerita, kami udah dapet kursinya dan film dimulai. Belom nyampe lima menit, uda dibikin ngakak sama suara babi versi orang Jerman. Yang penasaran buruan nonton ya ;;) 25ribu uda bisa nonton kok :D ini buktinya 



Langsung ke inti yang mau aku ceritain tadi ya.

Ada dua hal yang paling bikin aku kaget, terbelalak, terpesona, terkagum kagum dan sebagainya, berasa masuk transtuju di acara Ga Nyangka gitu. Pada dasarnya ini film kalo menurut aku bisa dibilang sebagai gambaran nyata bagi kehidupan kita, khususnya dalam hal menentukan keyakinan yang benar benar akan kita yakini tanpa adanya paksaan dari siapapun atau dengan kata lain "Ikhlas". Dua hal yang aku bilang tadi itu adalah:

Yang pertama, Selain lukisan Monalisa yang fenomenal dan menyimpan banyak rahasia itu, yang berada di salah satu museum terkenal di Paris ada satu lagi lukisan yang ternyata tak kalah fenomenal, yaitu lukisan Bunda Maria. Alasannya? Perhatikan kerudung yang dipakai oleh Beliau, jika kita teliti di kerudungnya ada lafaz Lailahailallah yang gundul. Subhanallah, bukan cuma aku yang tercengang, semua orang yang nonton juga sama aja. Kaget dan bener bener Waw, seumur hidup belom pernah tau tentang fakta yang satu ini. 

Dan yang kedua, di Paris terdapat Patung besar yang biasa disebut Patung Napoleon. Jika kita naik ke atas patung itu, liat ke arah Timur tepat di depannya adalah Jalan lurus (aku lupa namanya) dan lurusnya itu sama museum tadi, dan apa ya aku bener bener lupa. Terus lurus ke luar batas kota Paris tetep arah timur (ngelanjut dari museum tadi) ke Laut Mediterania kalo ga salah maklum agak pikun -_- lanjut ke Mesir, Saudi Arabia, Mekkah. Yap, di Mekkah ada Ka'bah. Arah kiblat kita umat Muslim sedunia. Ternyata Patung ini 

                   


menghadap ke kiblat kita:


Ka'bah (Mekkah)

Kalian juga mungkin ikut tercengang, atau juga banyak di antara kalian sudah tau lebih dulu dari aku. Oh ya, ada banyak kalimat lucu yang keluar dari mulutnya Nino Fernandez, pemeran Stefan. Stefan ini orang yang ga beragama dan sangat penasaran dengan Islam. Bahkan ada adegan lucu yang ceritanya si Stefan ini pengen ngerasain yang namanya Puasa. Kalo ga salah, baru jam dua siang dia uda kalah :D Kalimat-kalimat yang aku inget dan mungkin uda ga ori lagi ya, aku cuma beberapa dan cuma inget intinya..

Tuhan kalian cuma ada di hari Jum'at ya?
Kenapa Tuhan kalian senang sekali menyiksa kalian?
Sholat harus lima waktu, Puasa,
dan yang palin parah, ngapain kalian sempit-sempitan ngelilingin Ka'bah?

Jika kalian mendapat pertanyaan seperti ini, apa yang akan kalian utarakan sebagai jawaban?

Kalo Rangga Mahendra, dia tersenyum dan bilang kalo intinya ada pada ini *megang dada* keyakinan dan rasa cintaku terhadap Tuhanku. 

Subhanallah, benar benar jawaban yang luar biasa. Tak perlu alasan untuk mencintai-Nya, karena sebenarnya di dalam diri kita ini dari ujung rambut sampai ujung kaki, terdapat ribuan bahkan jutaan atau malah tak terhitung banyaknya kekuasaan Tuhan. Dan banyak dari kita tidak memahami hal ini.

Oh ya, ada satu hal yang sempet bikin aku netesin air mata. Ada pemeran Ayse, seorang bocah kecil yang benar benar tulus memakai jilbab bukan hanya untuk menutup rambutnya yang terus menipis karena kemoterapi(dia kanker) tapi juga untuk menunjukkan rasa cinta-Nya pada Tuhan tanpa dipaksa oleh siapapun. Tiba-tiba inget, menyesal sekaligus bersyukur. Menyesal karena kenapa aku mantap memutuskan memakai jilbab setahun setelah balig dan bersyukur Allah telah memberikan hidayah untukku agar menutup aurat, mengingat banyaknya wanita jaman sekarang yang tanpa malu membuka auratnya untuk orang-orang yang bukan muhrimnya. Semoga dari sekian banyak cewek yang nonton tadi khususnya yang belum menutup auratnya segera terketuk hatinya untuk segera berhijab. Aamiin O:)

Ah, ada satu hal lagi yaitu kalimat bocah kecil tadi 

"Hai Masalah besar, aku punya Tuhan yang jauh lebih besar"

Kalimat ini mungkin bisa menguatkan kita untuk bersabar, terus bertawakal pada Allah. Karena masalah ada untuk melatih kita menjadi lebih baik lagi.

Satu hal yang bikin nyesek gara-gara nonton ini film, ceritanya ga ending karena ada part 2 -_-

Mungkin cuma itu yang bisa aku share, sebenarnya banyak sekali hal yang ingin kuceritakan. Tapi karena moodnya cuma segini doang ya aku sarankan kalian yang belum nonton buruan ya. Kalopun ga bisa nonton sekarang, tunggu aja ga lama lagi DVDnya pasti keluar :D

Sampai jumpa di postingan-postingan berikutnya =))









14 komentar:

  1. nice post , , ,
    salam kenal . . . .

    BalasHapus
  2. Soal arah patung Napoleon itu. Entahlah, itu semacam believe it or not menurutku....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Entah lawan atau Kawan,Kita berperang saling berhadapan,Kita jabat tangan pun saling berhadapan.
      Jangan belajar dari film ataupun internet tanpa bimbingan ahlinya,belajarlah dari guru agama Kita di sekolah.

      Hapus
  3. hm iya juga sih, fakta itu kan pasti ada yg ga sengaja nemuin dan berpendapat :)

    BalasHapus
  4. @Lupa Nama thanks :) gimana mau kenalan kamunya lupa nama :D

    BalasHapus
  5. aduh makin penasaran aja soalnya belum nonton ini film

    BalasHapus
  6. Aku juga udah ntn film ini.
    iya keren bnyak sejarah islam yg belum bnyak diketahui, lumayan banget buat nambh pengetahuan

    nice post :-)

    BalasHapus
  7. udah baca bukuny dek? Lebih keren karena disana bakalan banyak cerita tentang peradaban islam di masa pertengahan :) 80% buku itu memiliki unsur sejarah islam

    BalasHapus
  8. @Siti Lutfi Amaliyah wah buruan nntn mb :D kece badai, ketawa terus dibikin ternganga eh nangis jugak :D

    BalasHapus
  9. @KomalaDE iya setuju. nambah ilmu banget dan sekaligus bikin bangga kalo kita ini muslim :) makasih kak :*

    BalasHapus
  10. @Niken Rinda Ardita belom kak, tau kalo ada bukunya aja pas nonton kmren :D mahal gak kak bukunya? :$

    BalasHapus
  11. dek sumpah, aku merinding bacanya. gimana nontonnya ya?? :""

    btw nonton dimana itu kok bisa cuma 25 ribu? -,-

    BalasHapus
  12. @Anisa Dwi Oktariani wah, serius kak smpek merinding? buruan nntn deh kak :))
    nntn di IP kak, kbtulan hari rabu jd cma 25 :$

    BalasHapus

Jadilah blogwalker yg baik dan jangan jadi silent reader.. Berkomentarlah sebelum diharamkan.. No Spamming, No SARA. karena udah aku setting NO CAPTCHA :* (@tutiarahmi_)